Kamis, 23 September 2021

Breaking News

  • Harga Sawit di Riau Naik Lagi, Tembus Rp2.800 Perkilogram   ●   
  • Kabar Gembira! Saudi Arabia segera Beri Izin Umrah, Jamaah Diminta Manfaatkan Fasilitas Vaksin   ●   
  • DPRD Riau Dukung Sekolah Tatap Muka Dimulai Lagi   ●   
  • Pasokan Listrik untuk Blok Rokan Dipastikan Aman   ●   
  • Polda Riau Sudah Periksa Syamsuar Terkait Karikatur Gubernur Drakula   ●   
  • Kejagung Tetapkan Pelanggar PPKM Darurat Diancam 1 Tahun Penjara   ●   
  • Cegah Penyebaran Varian Delta, Masuk Riau Lewat Jalur Darat dan Laut Wajib Swab Antigen   ●   
  • Gubri: Zona Merah dan Oranye Dilarang Salat Idul Adha di Masjid   ●   
  • Ditanya Perkembangan Perkara Suap Annas Maamun di RAPBD Riau Tahun 2014-2015, KPK Bungkam   ●   
  • WNA Masuk Indonesia, PKS: Jangan Sampai Publik Mengira PPKM Darurat Hanya Lip Service!
Yamaha 21-25 September 2021

Komitmen Majukan Dunia Pendidikan Riau
Rabu, 24 Juli 2019 17:41 WIB
Komitmen Majukan Dunia Pendidikan Riau
Suasana sekolah di SD Mutiara Harapan di Komplek PT RAPP, Pangkalan Kerinci.

Pekanbaru (CAKAPLAH) - Komitmen yang tinggi terhadap dunia pendidikan merupakan implementasi dari filosofi 5C, yakni Good for Community, Good for Country, Good for Climate, Good for Customer, dan Good for Company. Filosofi tersebut dimiliki oleh PT Riau Andalan Pulp and Paper (RAPP) yang merupakan anak perusahaan dari Asia Pacific Resources Internastional Holdings (APRIL) Group yang terus diperjuangkan dan realisasikan oleh perusahaan dan para karyawannya. Komitmen inilah yang menjadi pegangan dalam setiap apa yang akan dilakukan perusahaan.

Melalui dua yayasan pendidikan, yakni Yayasan Kerinci Cinta Kasih (YKCK) dan Yayasan Mutiara Harapan Wiratama (YMHW), RAPP membangun pendidikan dengan arah yang jelas dan serius. YKCK membawahi beberapa sekolah dengan berbagai tingkatan, yaitu Sekolah Global Andalan dan Taruna Andalan, termasuk di wilayah kerja (estate) Hutan Tanaman Industri (HTI) di beberapa daerah, yakni di Pangkalan Kerinci, Ukui, Baserah, Logas, dan Cerenti. Dua sekolah SD di estate, yakni Estate Ukui dan Baserah merupakan sekolah Adiwiyata provinsi menuju nasional. Sekolah Adiwiyata adalah sekolah yang diwajibkan menerapkan nilai-nilai lingkungan hidup. Lima sekolah tersebut memiliki kurikulum yang sama dengan menggunakan diktat dari yayasan yang sudah disesuaikan dengan persyaratan sebagai sekolah Adiwiyata.

“Untuk kurikulum sekolah, Sekolah Global Andalan dan Taruna Andalan, memakai kurikulum nasional. Khusus untuk SMA Taruna Andalan malah dikembangkan pendidikan model vocational, yakni mempersiapkan peserta didik dengan skill yang menyesuaikan dengan kebutuhan kerja,” tutur Manajer Yayasan Jansen Yudianto.

Untuk Sekolah Global Andalan, pihak yayasan telah membuat konsep “belajar untuk memimpin” yang mengarahkan peserta didik untuk belajar dan mempraktikkan prestasi, leadership (kepemimpinan), memiliki wawasan secara global, termasuk wawasan lingkungan.

“SMA Taruna Andalan menjadi satu-satunya SMA di Riau yang menerapkan model ini dan telah mendapat rekomendasi dari kepala Dinas pendidikan Propinvi Riau dengan no 420/DPK/2.1/2019/3186,” ujar Jansen.

Khusus YMHW hanya membawahi Sekolah Mutiara Harapan, mulai dari PAUD/TK, SD, SMP, dan SMA. Sebagai sekolah yang bekerjasama dengan Cambridge (Inggris), untuk SMP dan SMA kurikulumnya adalah perpaduan dari kurikulum nasional dan Cambridge. Untuk PAUD hingga SD menggunakan perpaduan kurikulum nasional dan International Baccalaureate (IB). Dengan status sekolah kerjasama internasional ini, untuk ujian kelas Cambridge misalnya, seluruh soal dikirim dari Inggris, setelah ujian seluruh jawaban dikirim ke Inggris, dan Cambridge juga yang mengeluarkan nilai dan sertifikat.

Dijelaskan oleh Jansen, di semua sekolah yang berada di dua yayasan yang dipimpinnya, selalu yang diutamakan adalah membuat strategi terbaik yang sesuai dengan core values yang diluncurkan dalam rangka 50 tahun RGE, yakni Complemently Team, Ownership, People, Integrity, Customer, dan Continuous Improvement. Nilai-nilai tersebut mengutamakan kualitas yang sesuai dengan kebutuhan konsumen, inovasi yang terus-menerus, rasa memiliki dengan integritas yang tinggi, juga performance yang menyeluruh baik bagi siswa, guru, maupun sekolah. Nilai-nilai tersebut terus dikembangkan dengan target meningkatkan kualitas secara terus-menerus dan menyeluruh

Dibangun dari sistem yang baik, kuat, penuh dengan nilai-nilai dan integritas yang tinggi, mengantarkan SMA Mutiara Harapan meraih peringkat pertama se Provinsi Riau untuk nilai rata-rata jurusan IPA dan IPS dalam ujian nasional (UN) 2019. Untuk IPA, meraih nilai rata-rata tertinggi, yakni 81.80. Sedangkan di IPS meraih nilai rata-rata 78.82 Tidak hanya itu, SMA Mutiara Harapan juga masuk 100 besar nilai rata-rata tertinggi nasional, yakni peringkat 67, dan menjadi satu-satunya sekolah di Riau yang masuk dalam 100 besar.

Tidak hanya membangun diri di internal, tanggung jawab sosial (social responsibility) juga menjadi hal yang diutamakan dalam membangun pendidikan ini. Salah satunya adalah membantu sekolah negeri dalam meningkatkan akreditasi, meningkatkan kemampuan baca dan hitung bagi sekolah di tingkat dasar, yang langsung bekerja sama dengan Community Developement RAPP.

SMA Mutiara Harapan hingga kini masih mengembangkan community service-nya yang dijalin dengan sekolah mitra, yakni SMA Negeri 2 Pangkalan Kerinci. Salah satunya program yang akan dilaksanakan di tahun ini adalah membantu mengembangkan perpustakaan, juga kegiatan-kegiatan siswa lainnya di bidang kesiswaan. Selain itu juga, sejak tahun 2008, Sekolah Mutiara Harapan ikut membantu pengembangan Sekolah Luar Biasa (SLB) Pangkalan Kerinci dalam bidang membatik dan disain grafis.

“Nilai-nilai pendidikan yang sejalan dengan nilai-nilai dan filosofi yang dikembang oleh perusahaan menjadi landasan kami dalam membangun sekolah-sekolah yang ada di bawah RAPP ini,” kata Jansen lagi.

Hingga menjadi sekolah yang memiliki prestasi seperti sekarang, tidak mudah membangunnya. Seperti diakui Jansen, ketika didirikan tahun 2003, Sekolah Mutiara Harapan belum memiliki bentuk. Bahkan nyaris ditutup pada tahun 2005. Namun pelan-pelan, melalui studi dan belajar dari banyak pengalaman, apa yang diinginkan terlihat.

Membangun Karakter yang Kuat

Kepala SMA Mutiara Harapan, Lei Suang (48 tahun), menceritakan, yang diutamakan dan ditekankan dalam pendidikan di sekolahnya adalah character building, yakni membangun karakter peserta didik di semua jenjang. Mulai dari PAUD/TK, SD, SMP, hingga SMA. Sebagai sekolah Satuan Pendidikan Kerjasama (SPK) yang mendapat izin langsung dari Kementerian Pendidikan dan Kebudayaan (Kemendikbud), dengan lembaga pendidikan internasional, yakni International Baccalureate (IB) untuk SD dan Cambridge untuk SMP dan SMA, pembangunan karakter siswa memang diutamakan.

“Pembangunan karakter inilah yang menjadi dasar, karena jika karakternya bagus pasti studinya akan bagus,” jelas Lie Suang.

Penekanan pendidikan karakter ini, kata Lei Suang, adalah melatih peserta didik pada tanggung jawab terhadap apa yang dipelajari. Mereka dididik untuk memiliki target pribadi dalam studinya, termasuk memilih mata pelajaran yang diinginkannya dan kemudian mendalaminya. Mereka tidak disuruh untuk memilih apa yang diinginkan guru, tetapi apa yang mereka inginkan sendiri sesuai passion-nya dan kemudian bertanggung jawab atas pilihannya itu. Mereka diajarkan untuk membangun motivasi dari dalam diri sendiri.

Selain itu, metode Cambridge yang memang menekankan pendidikan karakter ini, mengajarkan peserta didik untuk memiliki integritas (kejujuran), punya karakter pribadi (personality), dan bisa membangun jejaring yang baik dalam sebuah tim kerja (network dan teamwork). Pemahaman konsep lebih diutamakan daripada sekedar menghafal, sehingga dalam soal ujian tersebut disertakan lembar rumus dan boleh memakai kalkulator Pembangunan karakter ini dimulai dari TK hingga SMA sehingga terjadi tahap yang terus-menerus yang membuat hal itu akhirnya tertanam dalam diri masing-masing peserta didik.

SMA Mutiara Andalan adalah satu-satunya sekolah jenjang SMA berstatus SPK di Riau yang bukan sekolah nasional. Status SPK ini tetap mewajibkan mata pelajaran nasional seperti Agama, Pendidikan Pancasila Kewarganegaraan (PPKN), dan Bahasa Indonesia. Sedangkan siswa dari negara asing wajib belajar Bahasa Indonesia, dan Indonesian Study (tentang kebudayaan dan sejarah Indonesia). Status SPK ini juga membuat sekolah boleh memakai guru asing.

Meski sekolah milik perusahaan dan mengutamakan anak-anak pegawai perusahaan yang bekerja di sana, tetapi sekolah ini juga menerima siswa dari sekolah negeri atau swasta di luar perusahaan. Hanya saja, standar yang dipakai dalam tes masuk adalah penguasaan bahasa Inggris. Ini sudah menjadi hal yang jamak di SMA Mutiara Harapan. Bahasa Inggris adalah bahasa pengantar. Siswa yang sejak PAUD/TK, SD dan SMP sekolah di YMHW tak akan kesulitan karena di seluruh jenjang tersebut bahasa pengantarnya adalah bahasa Inggris. Menurut Lei Suang, itu adalah standar sebagai sekolah SPK Internasional, karena di sekolah ini, di berbagai jenjang, banyak siswa asing. Setidaknya ada siswa dari 12 negara yang belajar. Seperti dari Finlandia, Kanada, Afrika Selatan (Afsel), Swedia, Brazil, Cili, India, Philipina, dan sebagainya.

Dalam hal bahasa Inggris ini, karena kemampuan siswa tak merata, mereka dibagi dalam dua kelas, intermediate dan advanced. Mereka yang kemampuannya agak di bawah, disatukan. Begitu juga dengan yang kemampuannya lebih baik, juga disatukan dalam satu kelas. Ini dilakukan agar di semua kelas terjadi kesetaraan sehingga tidak ada siswa yang merasa inferior atau superior di masing-masing kelas. Biasanya, siswa yang masuk dari sekolah nasional, diberi pelajaran tambahan jika dibutuhkan. Ini dilakukan agar dalam pergaulan sehari-hari di sekolah nanti ada atmosfir yang sama.

“Tidak ada perbedaan antara siswa Indonesia dengan siswa dari negara asing di sekolah ini. Baik perbedaan agama, bahasa, kultur, dan yang lainnya. Semua bercampur dan saling berinteraksi. Kami di sini menggunakan model kelas moving, seperti saat kuliah, bukan kelas grouping. Siswa memilih sendiri mata pelajaran apa yang cocok bagi mereka di setiap semester,” jelas Lei Suang.

Bangga Menjadi Bagian Mutiara Harapan

Salah seorang orangtua siswa, Ian Michael Wevell, mengaku sistem pendidikan yang terapkan di YMHW yang membawahi semua level Sekolah Mutiara Harapan sudah berstandar internasional. Katanya, dengan memiliki Cambridge Advanced (A) Level, siswa lulusan SMA Mutiara Harapan bisa masuk ke perguruan tinggi mana pun di seluruh dunia. Lelaki asal Pretoria, Afsel, yang bekerja sebagai Fire Coordinator Emergency Support RAPP ini menjelaskan, di awal-awal anak dia agak kesulitan beradaptasi. Ini hal yang biasa karena harus berhubungan dengan teman-teman baru yang berbeda kultur maupun bahasa. Tapi semua guru memberikan support integration agar anaknya bisa beradaptasi dengan baik.

“Tidak ada kendala berarti bagi siswa asing di sekolah ini. Standar kurikulum, pembelajaran, maupun sistemnya sudah standar internasional,” jelas Ian Wevell.

Kebanggaan juga dirasakan oleh Hagan Hototo Barus. Siswa jurusan IPA kelas XII ini adalah peserta Program Pertukaran Pelajar 2018-2019. Di tinggal setahun di Canby, Oregon, AS. Dia berada di sana dari Agustus 2018 hingga Juni 2019. Menurutnya, sistem belajar yang didapatkan di SMA Mutiara Harapan membuat dia bisa lolos dalam program yang diikuti lebih 1000 siswa dari seluruh Indonesia itu. Menurutnya, character building dan sistem pendidikan yang diterapkan di sekolahnya membuatnya bisa mengikuti semua tahap seleksi, baik tertulis maupun wawancara, hingga akhirnya lolos. Dalam program ini, dari Riau dia lolos bersama Vina Gustina dari MAN 2 Model Pekanbaru.

“Di Amerika, semua yang diajarkan di SMA Mutiara Harapan bisa diaplikasikan di sana. Saya harus tinggal di tengah-tengah masyarakat liberal yang bebas sekali, tetapi harus tetap menjadi orang Indonesia. Misalnya bagaimana menjadi diri sendiri, hidup mandiri, percaya diri, berpikir terbuka terhadap semua kultur dan keyakinan, dan banyak hal lain yang bekalnya saya dapat dari sekolah,” kata Hagan.

Hagan berharap model pendidikan yang diterapkan di Yayasan Mutiara Harapan Wiratama, termasuk di SMA, juga menjadi role model yang bisa dikembangkan di sekolah lain. “Kami bangga menjadi bagian dari SMA Mutiara Harapan,” tutup Hagan. 

Editor : Jef Syahrul
Kategori : Advertorial
Untuk saran dan pemberian informasi kepada CAKAPLAH, silakan kontak ke email: redaksi@cakaplah.com
Artikel Terkait
Kamis, 19 Oktober 2017 10:28 WIB
Gubernur Riau Puji Kekompakan Kaum Nahdiyin
0 Komentar
cakaplah-mpr.jpeg
Senin, 20 September 2021
Wakil Ketua MPR Ingatkan Publik Tak Mengklaim Diri sebagai Kelompok Pancasilais
Senin, 13 September 2021
Kata NasDem Jika Amandemen Terbatas UUD 1945 Dilakukan, Malah Akan Buka Kontak Pandora
Kamis, 19 Agustus 2021
Tak Ingin Partainya dan MKD Dianggap Disfungsi, Junimart Pastikan Tindak Lanjuti Dugaan Pelanggaran Etik Arteria
Selasa, 17 Agustus 2021
Ajak Rakyat Merdeka Dari Pandemi, Aboebakar: Selalu Ada yang Berkhianat Seperti Korupsi Bansos

MPR RI lainnya ...
Berita Pilihan
Senin, 12 April 2021
Terapkan Digitalisasi, Operasi PT CPI Makin Kompetitif
AMSI
Topik
Jumat, 07 Mei 2021
Dugaan Penggelapan Jual Beli Tanah, Rico Berharap Proses Hukum Tetap Berjalan
Selasa, 08 Januari 2019
Penerimaan Pajak Air Tanah Pekanbaru 2018 Meningkat
Minggu, 06 Januari 2019
Mega Training 'Magnet Rezeki'
Minggu, 06 Januari 2019
Taman Marga Satwa Kasang Kulim, Kawasan Wisata Alam dan Hiburan

CAKAPLAH TV lainnya ...
Rabu, 22 September 2021
Selesaikan Pesanan Kapal Penangkap Ikan, Hipmi Apresiasi Polbeng
Rabu, 22 September 2021
1.308 Warga Binaan Lapas Kelas IIA Pekanbaru Divakinasi Tahap Dua
Rabu, 22 September 2021
Presiden Desak Polri Usut Mafia Tanah, Jangan Ada Aparat Penegak Hukum yang Membekingi
Rabu, 22 September 2021
Fokus untuk Peningkatan Pelayanan Umum, DPR Setujui Anggaran Kemenkeu Naik Menjadi Rp44 Triliun

Serantau lainnya ...
Senin, 20 September 2021
Kabar Gembira, Mulai Hari Ini Sudah Bisa Sarapan di Warung Koffie Batavia Lagi
Jumat, 17 September 2021
Cara Pakai Aplikasi PeduliLindungi untuk Masuk Bioskop
Jumat, 10 September 2021
Pemuda Pancasila Turunkan 22 Kadernya untuk Bantu Pemerintah Tangani Covid-19
Selasa, 07 September 2021
Binatang Kesepian di Jerman Pakai Aplikasi Kencan Tinder Temukan Pemilik Baru

Gaya Hidup lainnya ...
Rabu, 04 Agustus 2021
Sebelum Dilantik, ASN di Meranti Harus Mengikuti Psiotes
Kamis, 15 Juli 2021
BEM Se-Riau: Bank Riau Kepri Merupakan BUMD Paling Produktif Se-Riau
Kamis, 31 Desember 2020
Tutup Tahun 2020 BOB PT BSP Pertamina Hulu Tajak Sumur Migas
Jumat, 28 Agustus 2020
PGN Komitmen Bangun Infrastruktur Baru Untuk Mendorong Bauran Energi Nasional

Advertorial lainnya ...
Selasa, 07 September 2021
Apple Tunda Peluncuran Fitur Perlindungan Anak Gara-gara Ini...
Kamis, 26 Agustus 2021
Mau Investasi Kripto? Ini Kelebihan dan Kekurangan Bitcoin dan Ethereum yang Perlu Diketahui
Selasa, 17 Agustus 2021
PT CDI Siap Koneksikan Jaringan Internet Seluruh Kecamatan di Pelalawan
Jumat, 16 Juli 2021
Benarkah Dunia Butuh Dosis Ketiga Vaksin Covid-19?

Tekno dan Sains lainnya ...
Kamis, 26 Agustus 2021
Agar Paru-Paru Kuat saat Terserang Covid-19, Rajin Konsumsi 4 Bahan Makanan Ini
Jumat, 16 Juli 2021
Ayah Bunda, Ini 7 Inspirasi Nama Bayi Perempuan Bermakna Lembut
Kamis, 17 Juni 2021
Pentingnya Menjaga Pola Hidup Untuk Kesehatan Kulit, Begini Penjelasan dr Vee Clinic
Rabu, 05 Mei 2021
Kurang Minum Air Putih saat Berbuka Bisa Bikin Berat Badan Melonjak

Kesehatan dan Keluarga lainnya ...
Senin, 20 September 2021
Dosen Unri Beri Pelatihan Warga Desa Sungai Masjid Membuat Kain Motif Ecoprint dari Tumbuhan dan Gulma
Sabtu, 18 September 2021
Fekonsos UIN Suska Riau Teken MoA dengan Fekon Unilak
Rabu, 15 September 2021
Inovatif, Mahasiswa KKN Unri Buat Handsanitizer Touchless untuk Masyarakat
Selasa, 14 September 2021
Tim PTDM UMRI Diseminasikan Dehydrator Betel Nut kepada Petani Desa Tanjung Alai Kampar

Kampus lainnya ...
Minggu, 09 Mei 2021
Ramadan Penuh Berkah, BRI Bagikan Bingkisan ke Panti Asuhan, Panti Werdha, Jurnalis dan Masyarakat
Jumat, 15 Mei 2020
BRI Salurkan Bantuan Rp 22,16 Miliar Hasil Donasi 62 Ribu Karyawan untuk Covid-19
Kamis, 23 April 2020
PT SRL dan Mitra Bagikan 17.500 Paket Sembako di Tiga Provinsi
Senin, 23 Maret 2020
PT Musim Mas Salurkan Bantuan Ternak Sapi untuk Kelompok Tani di Pelalawan

CSR lainnya ...

HUT TNI AL 10 September 2021 - DPRD Riau
Terpopuler

03

05

Kamis, 16 September 2021 23:38 WIB
PSPS Riau Tunjuk Jafri Sastra Sebagai Pelatih
HUT RI Ke-76 - APRIL
Foto
DPRD 1
DPRD 2
Jumat, 17 September 2021
Rizky Billar Jawab Isu Lesti Kejora Hamil Duluan, Muncul Isu Nikah Siri
Kamis, 26 Agustus 2021
Istri Buka Suara Soal Kabar Epy Kusnandar Pindah Agama
Jumat, 16 Juli 2021
Jedar Ungkap Pernah Dekat dengan Pria Ternyata Gay, Terbongkar Gara-gara...
Jumat, 02 Juli 2021
Dalang Kondang Ki Manteb Sudharsono Berpulang ke Rahmatullah

Selebriti lainnya ...
DPRD 3
Rabu, 09 Oktober 2019
Jadi Pimpinan DPRD Siak Dari Partai PAN, Ini Sosok Fairuz
Rabu, 09 Oktober 2019
Indra Gunawan Akan Berjuang Untuk Masyarakat dan Loyal Terhadap Partai
Rabu, 09 Oktober 2019
Ternando Jadi Anggota DPRD Siak Termuda dan Suryono Terpilih Dengan Suara Terkecil
Rabu, 09 Oktober 2019
Reaksi Pimpinan DPRD Siak Terkait PTPN V Buang Limbah Sembarangan

Parlementaria Siak lainnya ...
Permata
Kamis, 26 Agustus 2021
Ampuh Sembuhkan Penyakit, Ini Obat yang Dianjurkan Rasulullah
Selasa, 24 Agustus 2021
Rumah Yatim Salurkan Ratusan Paket Alquran dan Kitab ke Berbagai Ponpes di Pekanbaru dan Kampar Riau
Selasa, 27 Juli 2021
Sabah Ahmedi, Imam Termuda Inggris Lawan Stereotip Lewat Medsos
Jumat, 16 Juli 2021
Jangan Sampai Salah Beli, Berikut Syarat Hewan Kurban

Religi lainnya ...
PCR 3 Agustus 2021
Indeks Berita
HUT Riau 9 Agustus 2021 - SitiBhayangkara 2021 CAKAPLAHPelantikan Bupati Siak - Pemkab SiakUIR 2021HUT Pekanbaru ke-237Pelantikan Bupati Pelalawan Sukri - Nasarudin dari DPRDIdul Fitri 1442 BRKWaisak 26 Mei 2021 - APRILPesonna Hotel Januari 2021Diskes Rohul 2021
www www