Selasa, 05 Maret 2024

Breaking News

  • Catatan Banjir Terparah, Bupati Zukri: Ini Harus jadi Perhatian Pemerintah Pusat   ●   
  • Jalan Sudirman Ujung Tergenang Banjir, PUPR Riau Turunkan Ekskavator Amfibi Bersihkan Parit   ●   
  • Akibat Galian IPAL, Jalan Ahmad Dahlan dan Balam Ujung Pekanbaru Ambruk   ●   
  • Berhasrat Ikut Pilgub Riau, Syamsurizal Incar Septina jadi Wakil
Pelantikan Pj Gubri - PT Riau Petroleum

Menuai Berkah di Balik Keindahan Danau Zamrud
Selasa, 28 Desember 2021 10:07 WIB
Menuai Berkah di Balik Keindahan Danau Zamrud
Rudi Hartono, salah satu nelayan di Danau Zamrud mengemudikan sampannya.

SIAKSRIINDRAPURA (CAKAPLAH) - Sahut-sahutan suara burung seakan menyambut kedatangan Tim Ekspedisi Persatuan Wartawan Indonesia (PWI) Riau ke Taman Nasional Zamrud, di Kecamatan Dayun, Kabupaten Siak, Sabtu (27/11/2021).

Cuaca yang bersahabat pagi itu membuat perjalanan Tim Ekspediai PWI Riau yang didampingi staf BOB Pertamina, perwakilan Pemerintah Kabupaten Siak dan dari Balai Besar Konservasi Sumber Daya Alam (BBKSDA) Riau semakin mengasyikkan. Ada belasan sampan yang dikemudian nelayan lokal melayani tim ekspedisi ini.

Berjuta rahasia tersembunyi diyakini berlindung dibalik pesona dan kecantikan Danau Zamrud. Danau yang merupakan berkah besar bagi Provinsi Riau khususnya bagi masyarakat Kabupaten Siak.

Danau yang telah masuk sebagai salah satu kawasan di dalam Taman Nasional di Indonesia itu tak hanya menyajikan keindahan, namun juga sisi menarik lainnya yang menarik untuk diungkap, salah satu bagaimana kehidupan puluhan nelayan yang saban hari menggantungkan harapan untuk menyambung kehidupan.

Meskipun secara kasat mata, danau ini terasa asing, namun bagi para nelayan, danau ini lebih dari sahabat setia mereka. Air danau yang hitam namun jernih ternyata menyimpan kekayaan alam, aneka ikan yang hidup di dalamnya.

Rudi Hartono (40), nelayan lokal asal Desa Rawa Mekar Jaya, Kecamatan Sungai Apit yang ikut mengantarkan rombongan Tim Ekspedisi Taman Nasional Zamrud PWI Provinsi Riau sambil mengemudikan sampan yang membawa wartawan CAKAPLAH.com bersama anggota rombongan yang lain menceritakan, saban hari mereka berada di danau sejak pagi hingga malam. Bahkan tak jarang mereka pulang ke rumah hingga berhari-hari, bahkan lebih dari satu bulan baru pulang ke rumah mereka yang berada di beberapa desa di sekitar danau. Mereka baru pulang menemui anak dan istri setelah beberapa hari atau beberapa pekan. Biasanya setelah sejumlah uang hasil penjualan ikan terkumpul.

Menurutnya, tak kurang dari 20 orang nelayan menggantungkan hidup di danau ini. Sebagai tempat istirahat, mereka membuat pondok-pondok di pinggir danau. Rudi sendiri membuat pondok di Danau Bawah dan aktivitas mencari ikan lebih banyak di Danau Atas. Di pondok itu mereka tinggal selama meninggalkan anak dan istri di rumah.

Tak ada hiburan lain yang mereka dapatkan selain kicauan suara burung, melihat satwa-satwa liar yang masih banyak terdapat di sini. Hiburan lain tatkala mereka mendapatkan hasil tangkapan yang banyak dari alat-alat yang mereka gunakan.

Aktivitas rutin yang mereka jalani dimulai sejak pagi-pagi sekali. Alat penangkap ikan yang mereka gunakan tidak hanya satu jenis. Makanya, sejak pagi hingga malam, beraneka peralatan tersebut secara bergantian mereka pasang.

Beberapa jenis ikan yang diburu nelayan di sini adalah jenis lele, toman, tapah, balido hingga lompung dan beberapa jenis ikan lainnya.

Suami Fauziah ini mengaku, di danau ini juga banyak ditemukan ikan arwana. "Dulu pernah ada ikan arwana yang dilepas BBKSDA tapi sekarang dah jarang terlihat," katanya. Nelayan di sini dilarang memasang jaring karena dikhawatirkan merusak perkembangan ikan.

Alat-alat penangkap ikan yang biasa digunakan nelayan di Danau Zamrud dimulai dari tajur, lukah bambu, lukah kawat hingga pancing. Saban hari mereka berkeliling memasang umpan dan melihat perangkap ikan yang dipasang. "Pagi-pagi, mulai jam tujuh kami melihat tajur dulu," cakap Rudi kepada CAKAPLAH.com.

Setelah itu aktivitas dilanjutkan melihat lukah sekira pukul 14.00 atau jam 2 siang. Ada lukah penangkap udang dan ada pula lukah penangkap lele. Ikan lele merupakan ikan favorit nelayan disamping udang karena harga jualnya paling tinggi. Saat ini nelayan menjualnya kepada toke sekira Rp 35 ribu per kilogram. Penghasilan nelayan juga tergantung berapa banyak ikan yang berhasil mereka tangkap.

Sebenarnya menjadi nelayan tak pernah menjadi cita-cita Rudi. Namun karena desakan hidup untuk membiayai kebutuhan keluarganya dan merasa nyaman bekerja tanpa tekanan apalagi untuk melamar pekerjaan dia tak pernah memiliki ijazah pendidikan, maka sejak tahun 2003, selepas bekerja sebagai buruh salah satu pabrik di Pangkalan Kerinci, Kabupaten Pelalawan, maka ia memutuskan menjadi nelayan di Danau Zamrud. Apalagi ia juga termasuk masyarakat yang tak memikiki kebun.

"Lebih gampang mencari ikan. Apalagi kalau mau balik ke rumah bebas kapan saja, tak terikat jadwal kerja," bebernya.

Rudi juga tak sanggup menjalani pekerjaan lain yang banyak dilakoni warga sekitar danau. Seperti mencari madu lebah di hutan.

Meskipun cenderung stabil, namun menjadi nelayan di Danau Zamrud bukan tak ada kendala. Kendala datang saat musim hujan tiba dimana beberapa sungai di sekitar danau mengalami banjir.

Menjadi nelayan di Danau Zamrud juga harus ekstra hati-hati. Salah satu adalah waspada terhadap gangguan lebah.

"Ada yang diserang lebah sampai pingsan. Maka disetiap sampan nelayan ada bawa terpal. Kalau lebahnya datang langsung sembunyi di dalam plastik terpal ini. Kalau kita menyelam tak bisa, sebab lebah pasti menunggu kita muncul," ungkap bapak dua orang anak ini.

Sebagai nelayan lokal, yang hidup pas-pasan, ia bersama rekan-rekannya juga punya harapan kepada pemerintah dan perusahaan yang bergerak di sekitar Danau Zamrud agar terus memperhatikan nelayan lokal. Pengembangan wisata di Danau Zamrud diharapkan kedepan juga menambah peluang peningkatan ekonomi bagi mereka dengan banyaknya wisatawan yang berkunjung bisa memakai jasa mereka.

Setali tiga uang harapan pengembangan TN Zamrud telah menjadi harapan Pemerintah Kabupaten Siak. Kepala Dinas Pariwisata dan Kebudayaan Siak Fauzi Azni mengungkapkan, Pemkab Siak telah memiliki rencana pengembangan wisata di Taman Nasional Zamrud.

Dikatakan, Pemkab Siak telah diberikan hak pengelolaan TN Zamrud seluas 900 hektare dari 31.00p hektare TN Zamrud oleh Kementerian Lingkungan Hidup, dalam hal ini melalui Balai Besar Konservasi Sumber Daya Alam (BBKSDA) Riau.

Pemkab merencanakan akan membuat kawasan wisata minat khusus. Kita rencanakan, yang kita impikan ada restoran terapung, cottage terapung dan kolam renang terapung, dibuat wisata minat khusus. Pangsa pasarnya di dalam dan di luar negeri. DEDnya sudah ada. Tidak boleh eksplorasinya di darat kita mayoritas di air. Di darat paling jogging trake di dalam hutan. Ini baru mimpi. Baru dibicarakan dengan BBKSDA, bisa dimulai dengan BOB. Pemkab Siak akan kembangkan sesuai dana yang ada," beber Fauzi.

Pengembangan wisata ini diharapkan akan mampu menyerap lapangan kerja sehingga meningkatkan pendapatan masyarakat dan daerah.

Bupati Siak melalui Asisten Administrasi Umum Setda Kabupaten Siak Jamaluddin, dalam sambutannya pada kegiatan Diklat di Balairooong Datuk Empat Suku, Jum'at (26/11/2021) malam menyampaikan, Danau Zamrud terdiri dari dua danau yang berdampingan, yakni Danau Pulau Besar dan Danau Bawah. Namun pada akhirnya kedua danau yang berdampingan ini terkenal dengan nama Danau Zamrud. Nama ini diberikan bukan karena keindahannya sama dengan batu-batuan zamrud, tetapi kedua danau ini berada di Desa Zamrud dan terkenallah dengan sebutan Danau Zamrud.

Di Danau Besar ada empat danau kecil. Selaun itu ada yang unik, yaitu danau terapung, bisa berpindah-pindah tergantung arah angin. Di sana ada empat pulau yaitu Pulau Besar, Pulau Tengah, Pulau Bungsu dan Pulau Beruk. Konon, di Pulau Beruk ini ada ribuan beruk yang tak berekor.

Selain keindahan panorama alamnya, di sekitar Danau Sumatera juga banyak terdapat berbagai macam satwa langka, seperti harimau Sumatera yang terancam punah, beruang merah, ikan balido, ikan arwana dan masih banyak yang lainnya. Satwa penghuni kawasan Danau Zamrud ini total kurang lebih 33 spesies burung, 1 spesies reptil dan 18 spesies mamalia.

Danau Zamrud awalnya Suaka Marga Satwa dan kemudian diusulkan menjadi Taman Nasional. "Alhamdulillah tahun 2016 disetujui Presiden menjadi Taman Nasional Zamrud yang luasnya bertambah 31. 480 hektar dari 28.000 hektare," ungkap Jamaludin.

Sementara itu, Ketua PWI Riau H Zulmansyah Sekedang menyampaikan, dengan adanya kegiatan ekspedisi ini para wartawan akan membantu mempromosikan potensi Taman Nasional Zamrud karena wartawan akan menulis berbagai laporan tentang pesona Taman Nasional Zamrud dan potensi-potensinya sehingga akan diketahui lebih banyak lagi oleh masyarakat hingga manca negara.

Penulis : Akhir Yani
Editor : Ali
Kategori : Serantau
Untuk saran dan pemberian informasi kepada CAKAPLAH.com, silakan kontak ke email: redaksi@cakaplah.com
Artikel Lainnya
0 Komentar
cakaplah-mpr.jpeg
Jumat, 29 September 2023
Komisi II Usul Kementerian ATR/BPN dan KLHK Kolaborasi Selesaikan Redistribusi Tanah
Jumat, 29 September 2023
Setjen DPR Berikan Perhatian Terhadap Pensiunan Melalui P3S
Kamis, 28 September 2023
TikTok Shop Cs Dilarang, Ketua DPR Berharap Aturan Baru Ciptakan Keseimbangan Pasar Digital dan Konvensional
Kamis, 21 September 2023
Ancaman DBD Meningkat, Puan Dorong Sosialisasi Masif Tekan Risiko Kematian

MPR RI lainnya ...
Berita Pilihan
Selasa, 26 April 2022
DPRD Dukung Pemprov Riau Tindak Tegas PKS Nakal, Kalau Melanggar Cabut Izin !
Selasa, 26 April 2022
Polemik Rotasi AKD DPRD Riau, Sugeng Pranoto: Hari Kamis Paripurna
Selasa, 26 April 2022
Sikapi Turunnya Harga Sawit di Riau, Ini Upaya Gubri
Selasa, 26 April 2022
CPNS dan PPPK Baru di Rohul Dipastikan Tak Terima THR, Ini Sebabnya...
Selasa, 26 April 2022
Sambut Mudik Lebaran, HK Operasikan 2 Ruas JTTS, Termasuk Tol Pekanbaru-Bangkinang
Senin, 28 Maret 2022
Ibu Muda Ini Ditangkap Polisi Usai Simpan Narkotika di Kandang Anjing
Minggu, 27 Maret 2022
Polda Riau Tingkatkan Kasus Jembatan Selat Rengit Meranti ke Penyidikan
Selasa, 26 April 2022
PPKM Level 2 Kota Pekanbaru Berlanjut hingga 9 Mei
Selasa, 26 April 2022
Parisman: 10 Tahun Visioner yang Menenggelamkan Pekanbaru
AMSI
Topik
Selasa, 07 November 2023
Riau Terima Penghargaan Bhumandala Award 2023
Senin, 12 Desember 2022
Kapolda Riau Resmikan Kantor Pelayanan Terpadu Polres Rohil di Bagansiapiapi
Selasa, 08 Januari 2019
Penerimaan Pajak Air Tanah Pekanbaru 2018 Meningkat
Minggu, 06 Januari 2019
Mega Training 'Magnet Rezeki'

CAKAPLAH TV lainnya ...
Senin, 04 Maret 2024
Danlanud hingga Kapolresta Pekanbaru Apresiasi Donor Darah yang Digelar PBBDD Riau
Senin, 04 Maret 2024
Kepala BKKBN RI Apresiasi Penurunan Stunting di Riau
Senin, 04 Maret 2024
Polresta Ajak Komunitas Motor Deklarasi Anti Balap Liar
Senin, 04 Maret 2024
Mal Pekanbaru Xchange Kembali Gelar Warrior Run for Fun, Diikuti 750 Peserta

Serantau lainnya ...
Kamis, 04 Januari 2024
FoodPedia Tanjung Datuk Berubah Menjadi "Aurora 86 Caffee and Resto", Suasana Nongkrong Jadi Lebih Seru!
Minggu, 17 Desember 2023
7 Fashion Item wanita populer Dari 9 to 12
Selasa, 12 Desember 2023
7 Tips Memilih Stroller Bayi yang Tepat, Beli Pakai Promo Year End Sale Blibli Biar Makin Hemat!
Jumat, 24 November 2023
Modena Luncurkan Purifier Hood Series, Gabungan Cooker Hood dan Air Purifier Pertama di Indonesia

Gaya Hidup lainnya ...
Kamis, 02 Maret 2023
Wadah Menyalurkan Bakat, Ketua DPRD Riau Yulisman Hadiri Festival Musik Akustik di SMA Negeri 1 Pasir Penyu Inhu
Rabu, 01 Maret 2023
Rapat Paripurna, DPRD Provinsi Riau Umumkan Reses Masa Persidangan I Tahun 2023
Selasa, 28 Februari 2023
Kunjungi Kemendikbud, Komisi V DPRD Riau Bahas Persoalan PPDB
Kamis, 23 Februari 2023
Disdik Gelar Pelatihan Penguatan Profil Pelajar Pancasila Bagi Guru SD Se-Kota Pekanbaru

Advertorial lainnya ...
Kamis, 29 Februari 2024
Telkomsel dan ZTE Wujudkan Pengalaman Gigabit yang Andal dan Efisien
Selasa, 20 Februari 2024
Samsung Hadirkan Galaxy S24 Series dengan Kecerdasan Software Canggih
Jumat, 09 Februari 2024
Apple Kembangkan 2 Prototipe iPhone Lipat Bergaya Flip
Kamis, 01 Februari 2024
Samsung Buka-bukaan Soal Keunggulan Exynos 2400 di Galaxy S24 dan S24+

Tekno dan Sains lainnya ...
Kamis, 22 Februari 2024
Pemula di Dunia Yoga? Inilah Panduan Cara Memilih Matras Yoga yang Tepat
Sabtu, 27 Januari 2024
Cegah Resistensi, Gunakan Obat Antibiotik dengan Bijak
Senin, 15 Januari 2024
14 Persiapan Penting Awal Kehamilan untuk Calon Ibunda dan Buah Hati
Minggu, 17 Desember 2023
Liburan Sekolah Makin Meriah, Ratusan Peserta Ikuti Khitanan Massal

Kesehatan dan Keluarga lainnya ...
Senin, 04 Maret 2024
Pengurus IKA Prodi Administrasi Negara/Publik Periode Unri 2023-2027 Dilantik
Jumat, 01 Maret 2024
Tim Evaluasi Lapangan Visitasi Usulan Pembukaan Prodi Kebidanan Umri
Jumat, 01 Maret 2024
Tim Pengabdian Masyarakat Universitas Abdurrab Juara 1 Tingkat Nasional Seminar Hasil Kosabangsa Kemenristek Dikti 2023
Rabu, 28 Februari 2024
Keren, Universitas Abdurrab Kini Punya Alat High Performance Liquid Chromatography

Kampus lainnya ...
Rabu, 03 Mei 2023
Kompilasi Semarak Silaturahmi Satu HATI, CDN Bangkinang Santuni Anak Yatim
Rabu, 05 April 2023
Safari Ramadan, PT Musim Mas Salurkan Paket Sembako untuk Anak Yatim dan Fakir Miskin
Selasa, 04 April 2023
Telkomsel Siaga Rafi Sumbagteng Salurkan CSR untuk Panti Jompo bersama Dompet Dhuafa Riau
Jumat, 03 Maret 2023
Tingkatkan Kesehatan dan Budaya Lokal, Bank Mandiri Serahkan Bantuan ke Posyandu dan Grup Rebana

CSR lainnya ...

Iklan CAKAPLAH
Terpopuler

01

Foto
Jumat, 09 Februari 2024
Lika-liku 7 Perjalanan Asmara Ayu Ting Ting hingga Tunangan dengan Anggota TNI
Minggu, 28 Januari 2024
Huh Yunjin Bak Sehati Dengan Han So Hee Kala Cuma Pakai Dalaman Di Trailer LE SSERAFIM
Sabtu, 27 Januari 2024
Gigi Hadid dan Bradley Cooper Tak Sungkan Perlihatkan Kemesraan
Rabu, 24 Januari 2024
Park Ji-hyun Ungkap Persiapan Membinangi Drama Terbarunya

Selebriti lainnya ...
Senin, 28 Agustus 2023
Ketua DPRD Siak Ikut Gerakan Tanam Ribuan Bibit Pohon bersama Polri
Rabu, 09 Oktober 2019
Jadi Pimpinan DPRD Siak Dari Partai PAN, Ini Sosok Fairuz
Rabu, 09 Oktober 2019
Indra Gunawan Akan Berjuang Untuk Masyarakat dan Loyal Terhadap Partai
Rabu, 09 Oktober 2019
Ternando Jadi Anggota DPRD Siak Termuda dan Suryono Terpilih Dengan Suara Terkecil

Parlementaria Siak lainnya ...
Senin, 14 Agustus 2023
Pengurus Masjid Nurul Ikhlas Kubang Minta Tunjuk Ajar ke Wagubri
Sabtu, 12 Agustus 2023
Gebyar Kandis Bersholawat Bakal Dihadiri Ribuan Jemaah NU
Senin, 31 Juli 2023
Mualaf Riau Butuh Pembinaan, Begini Caranya...
Sabtu, 29 Juli 2023
Mantan Wawako Pekanbaru, Ayat Cahyadi Turut Saksikan Pengukuhan Pengurus Masjid Al-Hamidah Rejosari

Religi lainnya ...
Indeks Berita
www www