Selasa, 18 Juni 2019

Breaking News

  • 5 Bulan Menunggak, Dewan Minta Penghuni Rusunawa Yos Sudarso Taat Aturan   ●   
  • Bawang Merah Sebabkan Inflasi di Riau 0,11 Persen   ●   
  • 100 Hari Pertama sebagai Gubernur, Syamsuar Disibukkan dengan Kampanye Capres   ●   
  • Penculik Anak di Siak Ternyata Sering Cabuli Anak Tirinya   ●   
  • Kasus Rommy, Tiga Pejabat Kemenag Diperiksa KPK   ●   
  • Warga Bengkalis Tewas Disambar Petir Saat Menanam Kacang   ●   
  • Demokrat Riau Kampanye Akbar 11 April di Pekanbaru, SBY dan AHY Tak Hadir   ●   
  • KPK Ingatkan Pemilih Jangan Minta Uang ke Caleg   ●   
  • Amril Mukminin Sampaikan 13 Program Strategis Pemkab Bengkalis   ●   
  • Komisi IV DPRD Riau Minta PUPR Cek Dugaan Retak Flyover Mal SKA
Muhibbah

Calung Penyukat dan Hikayat Tanah Jawara Dibahas Dua Pakar
Minggu, 28 April 2019 18:11 WIB
Calung Penyukat dan Hikayat Tanah Jawara Dibahas Dua Pakar

PEKANBARU (CAKAPLAH) - Buku puisi dua penyair perempuan Indonesia berjudul Calung Penyukat karya Kunni Masrohanti asal Riau dan Hikayat Tanah Jawara karya Rini Intama asal Banten, diperbincangkan serius dalam kegiatan Bincang Buku, Sabtu (27/4/2019) di PDS HB Jassin, Taman Ismail Marzuki (TIM) Jakarta.

Kegiatan yang ditaja Dinas Perpustakaan DKI Jakarta dan PDS HB Jassin ini dihadiri banyak penyair dan sastrawan Indonesia. Di antaranya, Presiden penyair Indonesia Sutardji Calzoum Bachri, Fikar W Eda, Asrizal Nur, Waluyo Dimas, Endah Sulawesi, Kurniawan Effendy, Eddy Pramduance, Joserizal Manua, Devie Matahari, Romy Sastra, Shobirin, Ariany Isnamurti, Adri dan masih banyak lainnya. Dihadiri juga berbagai komunitas seperti Dapur Sastra Jakarta (DSJ), Forum Sastrawan Indonesia (FSI), Negeri Poci, Perkumpulan Rumah Seni Asnur, Komunitas Seribu Guru, Dapur Sastra Cisauk (DSC), dan lain-lain.

Bincang buku kali ini menghadirkan dua pembicara, yakni, Maman S Mahayana membahas khusus buku Calung Penyukat dan Wahyu Wibowo membahas buku Hikayat Tanah Jawara. Keduanya sebaya. Usia mereka hanya berbeda lima bulan saja dan sama-sama dosen.

Maman merupakan dosen sastra di Universitas Indonesia (UI) atau dikenal dengan kritikus sastra Indonesia, sedangkan Wahyu merupakan dosen filsafat bahasa di Unas Jakarta. Perbincangan menjadi serius ketika tamu-tamu yang datang mulai ikut berbagi pandangan dan pendapat, termasuk Sutardji.

Dalam bincang tersebut, Maman membeberkan tentang posisi penyair-penyair dari tanah Melayu dalam kesusasteraan Indonesia. Ini terkait Kunni yang berasal dari Riau, tanah Melayu, asal mula Bahasa Indonesia.

Maman menceritakan proses kreatifitas Kunni Masrohanti dalam dunia kepenyairannya, mulai dari buku pertama berjudul Sunting yang diawali dengan pengantarnya, buku Perempuan Bulan yang diluncurkan di Jakarta dan juga ia hadiri serta buku Calung Penyukat tersebut. Jika pada kedua buku sebelumnya Kunni masih mencari-cari fokus pembahasan dan pemikiran, pada buku Calung Penyukat, Kunni diakui Maman sudah lebih matang.

"Dalam buku Calung Penyukat, Kunni bercerita tentang masa kecilnya tapi tidak terlepas dari persoalan tradisi, budaya dan petuah. Sudah lebih fokus dan lebih matang dibandingkan dua buku sebelumnya. Dalam buku ketiga ini juga kaya dengan kosa kata bahasa Melayu yang kuat, yang lebih mudah bagi Kunni sebagai orang Riau karena Melayu Riau sangat kuat dan dari sinilah Bahasa Indonesia bermula. Memang, cukup kesulitan bagi orang lain yang tidak memahami Melayu atau belum datang ke Riau karena kosa kata tidak dilengkapi dengan keterangan. Akan sedikit menjadi kendala. Tidak masalah karena dengan begini menunjukkan bahwa ini karya puisi asli," beber Maman.

Sutardji yang datang di pertengahan Bincang Diskusi juga mengakui hal serupa. Presiden penyair Indonesia ini mengaku telah membaca karya-karya puisi Kunni sebelumnya sehingga ia mengakui Kunni semakin matang dalam karyanya.

Sutardji menyebutkan, puisi atau karya sastra merupakan hasil kematangan jiwa dan pengalaman pribadi sang penulisnya. Begitu juga dengan Kunni yang menulis pengalaman masa kecilnya berupa kenangan-kenangan dalam karya puisi yang matang, menghasilkan kata yang memberi makna pada kata yang lain.

"Puisi bukan hanya sekedar kata-kata tapi kata-kata yang bisa memberi makna pada kata yang lain, yang membuat kata-kata menjadi hidup, mengandung makna yang dalam. Kenangan yang ditulis Kunni adalah kenangan yang menghasilkan cahaya, karena kenangan itu sendiri adalah cahaya karena ditulis sedemikian rupa dengan kedalaman makna dan kata. Benar yang dibilang Maman, Kunni telah matang dalam karyanya kali ini. Ia menceritakan kebiasaan buruk seorang gadis yang duduk di depan pintu dan dilarang dalam adat tradisi kampungnya lalu menulisnya dalam puisi yang molek. Ada judul puisi alift terakhir, juga ditulis dengan kedalaman makna, kenangan yang bercahaya. Tradisi kental dalam karya-karyanya kali ini," kata Tardji panjang lebar.

Wahyu Wibowo juga membahas Hikayat Tanah Jawara karya Rini Intama dengan dalam dan gamblang. Buku puisi berlatarbelakang sejarah ini menjadi perhatian Wahyu. Bahkan ia merasa bangga karena ada penyair perempuan seperti Rini yang mau menulis puisi tentang atau berlatarbelakang sejarah, meski sejarah, tradisi, mitos dan jenis-jenis lainnya sudah pernah ditulis para penyair pendahulu. Apa yang dilakukan rini, diakui sebagi uapaya menjaga agar tidak lupa pada sejarah.

"Perempuan yang menulis puisi dengan latarbelakang sejarah. Ini sempat membuat saya tercengang. Kok ada ya, perempuan lagi. Ini luar biasa. Jarang yang mau menulis seperti ini. Ini upaya Rini agar sejarah tidak terlupakan dan semakin dicintai," kata Wahyu.

Seperti kepada Kunni, Tardji juga menyampaikan banyak hal kepada Rini tentang keinginannya yang menulis puisi-puisi dengan latar belakang sejarah.

"Antara puisi dan sejarah harus saling menguatkan. Jangan sampai saling memperbudak dan memperdaya. Boleh-boleh saja menulis sejarah tapi jangan sampai puisi diperbudak sejarah," katanya pula.

"Kenapa saya memilih sejarah sebagai latar belakang puisi saya, karena saya melihat sejarah masih diabaikan, belum diperhatikan dengan baik," kata Rini.

Perbincangan yang diatur penyair Sofyan RH Zaid sebagai moderator itu semakin hangat ketika Sofyan menyebutkan perempuan dan keberadaannya saat ini. Apalagi ketika Sofyan mengungkapkan banyak penyair perempuan Indonesia yang dulunya aktif, lalu kemudian hilang dari peredaran alias tidak muncul lagi setelah menikah. Hal ini juga sempat memancing Maman dan Wahyu sedikit menyinggung hal tersebut. Bincang Diskusi di akhir dengan pembacaan puisi Kunni dan Rini oleh penyair yang hadir.

Kunni juga mengungkapkan alasan mengapa ia mengusung tradisi dan budaya sebagai sumber isnpirasi dalam puisi-puisinya.

"Saya dan mbak Rini juga suka selfie, mungkin juga penyair sosialita seperti yang dibilang Sofyan, tapi kami tetap konsisten mengembalikan puisi sebagai karya teks dengan terus melahirkan buku. Kenapa saya memilih tradisi dan budaya sebagai sumber inspirasi dalam puisi, karena perempuan adalah sumber tradisi itu sendiri. Dan dalam Calung Penyukat ini, saya banyak menggunakan kosa kata Melayu karena salah satu fungsi sastrawan juga turut memelihara bahasa itu sendiri," kata Kunni pula.



Bincang buku tersebut disambut gembira oleh Dinas Perpustakaan DKI Dan segenap pimpinan PDSHB Jassin. Hal ini disampaikan Sekretaris Dinas Perpustakaan dan Kearsipan Pemprov DKI Jakarta Drs. Bambang Chidir, S.MSi saat menyampaikan elu-eluan di seluruh peserta Bincang Buku yang hadir.

''Kami sangat sedang ada kegiatan Sastra seperti ini. Sering-seringlah buat di sini dan tak ada pungutan biaya sesikitpun alias gratis,'' kata Bambang yang diakhiri dengan penyerahan buku dari Kunni dan Rini usai sambutan tersebut.

Penulis : Unik Susanti/rilis
Editor : Jef Syahrul
Kategori : Serba Serbi, Riau
Untuk saran dan pemberian informasi kepada CAKAPLAH, silakan kontak ke email: redaksi@cakaplah.com
Berita Terkait
Senin, 19 Juni 2017 19:58 WIB
Tim Matahari Sastra Gelar Bedah Buku
0 Komentar
Berita Pilihan
Jumat, 17 Mei 2019
Kelompok Bertikai Diminta Menahan Diri, Kapolresta Pekanbaru Kerahkan Anggotanya Patroli
Jumat, 17 Mei 2019
5 Bulan Menunggak, Dewan Minta Penghuni Rusunawa Yos Sudarso Taat Aturan
Jumat, 17 Mei 2019
Tawuran di Jembatan Siak IV Berawal dari Senggolan Sepeda Motor
AMSI
Topik
Jumat, 22 Maret 2019
Plastik Masih Menjadi Permasalahan Utama Pencemaran Lingkungan di Kuansing
Selasa, 08 Januari 2019
Penerimaan Pajak Air Tanah Pekanbaru 2018 Meningkat
Minggu, 06 Januari 2019
Mega Training 'Magnet Rezeki'
Minggu, 06 Januari 2019
Taman Marga Satwa Kasang Kulim, Kawasan Wisata Alam dan Hiburan

CAKAPLAH TV lainnya ...
Selasa, 18 Juni 2019
RSD Madani Pekanbaru Gelar Sosialisasi Sitampan Tuan Madani
Selasa, 18 Juni 2019
DR Syahril Wafat, PGRI Bengkalis Sampaikan Belasungkawa
Selasa, 18 Juni 2019
Pemkab Siak Gelar Halal Bihalal dengan Masyarakat, yang Hadir Lebih Banyak Pegawai
Selasa, 18 Juni 2019
Pengedar Ditangkap Saat Tidur, Polisi Amankan 14,26 Gram Sabu

Serantau lainnya ...
Sabtu, 25 Mei 2019
5 Hadiah Menarik Pengganti Uang THR Bagi Anak-Anak
Kamis, 09 Mei 2019
5 Kebiasaan yang Dapat Diubah untuk Mencegah Kerontokan Rambut
Minggu, 28 April 2019
Gaya Hijab Casual untuk Kamu yang Feminin
Minggu, 28 April 2019
Tips Mudah untuk Menghilangkan Blackheads di Area Wajahmu

Gaya Hidup lainnya ...
Kamis, 06 Juni 2019
Open House Idul Fitri Bupati Bengkalis, Kuatkan Jalinan Silaturrahmi
Jumat, 24 Mei 2019
Bupati Irwan Buka Puasa Bersama Masyarakat Asal Meranti di Batam
Kamis, 23 Mei 2019
Wujudkan Janji Kampanye, H Zulkifli AS - Eko Suharjo Komit Bangun Dumai
Rabu, 22 Mei 2019
Wakil Walikota Dumai Eko Suharjo Serahkan Bantuan Pembanguan Musala

Advertorial lainnya ...
Selasa, 11 Juni 2019
Sony Sedang Mempersiapkan Xperia dengan Enam Kamera Belakang
Selasa, 11 Juni 2019
@OnLeaks Perlihatkan Desain Awal Pixel 4 Series
Senin, 10 Juni 2019
Galaxy Note10 Pro Tidak Disokong Fast Charging 45W
Senin, 10 Juni 2019
Xiaomi Mi 9T Pro Sudah Muncul di Geekbench

Tekno dan Sains lainnya ...
Jumat, 14 Juni 2019
4 Tes Untuk Mencari Tahu Seseorang Mandul atau Tidak
Kamis, 16 Mei 2019
Memahami 5 Jenis Kerutan pada Wajah dan Tips Mengatasinya
Rabu, 15 Mei 2019
Efek Berhenti Olahraga Ketika Ramadan
Sabtu, 06 April 2019
Tidur dengan atau Tanpa Bantal, Mana yang Lebih Baik?

Kesehatan dan Keluarga lainnya ...
Selasa, 18 Juni 2019
Gubri Ingin Taruna Kampus Politeknik Kelautan dan Perikanan Dumai Jadi Nelayan Hebat
Senin, 17 Juni 2019
UIR Siapkan 18 Program Studi di Akreditasi International
Jumat, 14 Juni 2019
Tingkatkan Kualitas Pendidikan, Unilak dan ISI Padang Panjang Jalin Kerjasama
Selasa, 11 Juni 2019
Ketum YLPI Lantik Komisaris dan Direksi PT Uira Usaha Investasa

Kampus lainnya ...

PLN
Terpopuler
IKLAN WAISAK APRIL
Foto
PTPN5
Senin, 27 Mei 2019
BRI Pasirpengaraian Berbagi Bahagia dengan Dhuafa dan Anak Yatim
Sabtu, 27 April 2019
PGN Komit Perkuat Bisnis Gas
Jumat, 26 April 2019
Kembangkan Industrialisasi UMKM RAPP Gelar Temu Usaha Pelaku UMKM
Minggu, 07 April 2019
BOB Bantu Ruang Kelas untuk MTs LKMD Kasikan, Kampar

CSR lainnya ...
Kamis, 23 Mei 2019
Tiap Ustaz Arifin Ilham Pulang dari Luar Kota, Ketiga Istrinya Setor Hafalan Alquran
Rabu, 08 Mei 2019
Terbelit Kasus Penistaan Agama, Andre Taulany Diistirahatkan Dari NET TV
Sabtu, 02 Maret 2019
Foto Perdana Syahrini dan Reino Barack Akhirnya Beredar
Senin, 25 Februari 2019
Rami Malek Dinobatkan Jadi Aktor Terbaik di Oscar 2019

Selebriti lainnya ...
Senin, 22 April 2019
Infrastruktur Jalan, Listrik dan Pendidikan jadi Aduan Masyarakat ke Samsurizal Budi saat Reses
Senin, 22 April 2019
Terkait Persoalan PLN, Ketua DPRD Siak: Wajar Saja Kekesalan Warga Memuncak
Senin, 22 April 2019
Ketua DPRD Berang Pemkab Siak Tak Serius Sikapi Permasalahan Kampung
Senin, 22 April 2019
Ketua DPRD Siak: Gubri Komit Bangun Tanjung Buton

Parlementaria Siak lainnya ...
Rabu, 29 Mei 2019
Dewan: Bayar Zakat Fitrah Jangan Mepet Lebaran
Sabtu, 04 Mei 2019
Ketika Nabi Muhammad Diolok-olok
Selasa, 16 April 2019
Jokowi dan Dua Presiden RI Lainnya yang Mendapat Keistimewaan Bisa Masuk Ka'bah
Selasa, 12 Februari 2019
Bimbang Menentukan Pilihan, Baca Doa Ini

Religi lainnya ...
Indeks Berita
www www