Senin, 21 Juni 2021

Breaking News

  • Tahun Ini Pemberangkatan Jamaah Haji Indonesia Kembali Dibatalkan   ●   
  • Truck Terguling di Jalan Sudirman Pekanbaru   ●   
  • Jalan Arifin Achmad menuju Jalan Soekarno Hatta terjadi kemacetan parah, Jumat (26/3/2021) malam, pukul 20.00 wib, akibat banjir paska hujan deras.   ●   
  • Penembakan Kembali Terjadi di Pekanbaru, DPRD Minta Polisi Rutin Tes Psikologi   ●   
  • Kepala BPKAD Kuansing Tidak Penuhi Panggilan Jaksa   ●   
  • Kabar Baik, Tunjangan ASN Pemprov Riau segera Cair   ●   
  • Dukung Vaksinasi Covid-19, Pemprov Riau Refocussing Anggaran DAU 8 Persen   ●   
  • Zukri-Nasarudin Ditetapkan Sebagai Bupati dan Wakil Pelalawan Terpilih   ●   
  • Dewan Dukung Polisi Periksa Kadis DLHK Soal Tumpukan Sampah   ●   
  • Nunggak PBB di Pekanbaru Rumah Ditempel Stiker
Yamaha 19 Juni 2021
Polling
Pemerintah Kota Pekanbaru mulai mewajibkan warganya melampirkan bukti sudah vaksin Covid-19/sudah mendaftar jika ingin mengurus dokumen administrasi. Apakah Anda setuju?


Sempat Berang ke Wartawan, Wabup Asmar Akhirnya Minta Maaf
Jum'at, 21 Mei 2021 20:40 WIB
Sempat Berang ke Wartawan, Wabup Asmar Akhirnya Minta Maaf

MERANTI (CAKAPLAH) - Wakil Bupati Kepulauan Meranti, AKBP (Purn) H Asmar yang sempat berang ke wartawan terkait pemberitaan akhirnya meminta maaf. Permohonan maaf itu disampaikan Asmar saat menggelar pertemuan dengan pengurus PWI Kepulauan Meranti di rumah dinasnya Jalan Merdeka, Selatpanjang, Jumat (21/5/2021) siang.

Dalam pertemuan dengan sejumlah pengurus Persatuan Wartawan Indonesia (PWI) Kepulauan Meranti itu, awalnya sempat memanas. Sebab, Wabup Asmar mengaku tak terima dengan pemberitaan ketika disebutkan nama dan jabatan sebagai Wakil Bupati Kepulauan Meranti AKBP (Purn) H Asmar serta disebutkan bahwa anaknya positif Covid-19 dan dia membantah hal itu dengan menyebutkan anaknya hanya reaktif rapid antigen.

Di hadapan insan pers, Asmar mengaku tak pernah mengintervensi dokter. Kata Asmar, anaknya itu belum positif Covid-19 sebab anak belum ada hasil swabnya. "Dia punya riwayat penyakit asam lambung setahun yang lewat di Tembilahan dan asam lambungnya tinggi. Dia ini agak manja dengan mamaknya, daripada dia nangis-nangis di sana, daripada dia stres di sana, aku telpon dokter Aini. Kata dokter Aini, silakan pak bawa karena kalau dibiarkan di sini tambah stres anak bapak ini," ujar Asmar, sambil mengaku bahwa saat itu dirinya langsung yang menjemput buah hatinya di RSUD.

Terkait persoalan tersebut, Wakil Ketua PWI Kepulauan Meranti, Pauzi menjelaskan bahwa pihaknya secara intensif membina wartawan yang bernaung di bawah organisasi PWI untuk bekerja profesional sesuai UU dan Kode Etik Jurnalistik.

"Kami menyikapi persoalan ini dengan kepala dingin, karena Ali berprofesi sebagai wartawan dan Ali berada di wadah PWI. Artinya, dia berada di bawah kami (PWI) sehingga kami perlu ambil sikap. Kami tidak bisa membiarkan kawan kami terluka sementara kami diam-diam aja," kata Fauzi.

Pada prinsipnya, lanjut Fauzi, pihaknya mengambil sikap karena menyangkut marwah profesi dan juga organisasi, bukan mau perang habis-habisan tapi ada jalan penyelesaian. "Dari awal-awal komitmen kami bersama pemerintah daerah, kami mengkritik pemerintah daerah ini tujuannya bukan untuk menghancurkan tapi untuk membangun," jelas Pauzi.

Ditambahkan penasehat PWI Kepulauan Meranti, Ahmad Yuliar, bahwa dalam menyikapi persoalan tersebut perlu diselesaikan dengan kepala dingin. Karena setiap persoalan tidak bisa diputuskan hanya satu kepala alias sendiri.

"Secara kelembagaan, sebagai penasehat, saya memberi masukan untuk menjadi pertimbangan, sementara keputusan tetap ada di ketua. Jadi, kita berharap persoalan ini bisa diselesaikan secara kepala dingin. Kami akan mengintrospeksi diri lebih jauh dan dalam, kemudian kami juga berharap pak wakil bisa memahaminya, sehingga kedepan hubungan kita bisa akan lebih baik," ungkapnya.

Setelah mendengarkan penjelasan dari Waka dan penasehat PWI tersebut, Wabup Asmar mulai memahami tugas dan fungsi wartawan. Ia juga mengharapkan hal yang sama agar hal tersebut tidak terulang kembali.

"Baiklah rekan-rekan semua, saya ucapkan terimakasih, saya juga manusia biasa jadi saya mohon maaf. Mudah-mudahan akan jadi pembelajaran atau cambuk untuk kedepannya, dan kepada yang bersangkutan, Ali, saya juga minta maaf. Intinya ini sebagai pelajaran buat kita agar tidak terulang lagi," ungkapnya.

Setelah itu, keduabelah pihak saling memaafkan atas persoalan yang mencuat sebelumnya. Pertemuan tersebut diakhiri dengan foto bersama dan salam-salaman antara wabup dengan seluruh pengurus PWI yang hadir saat itu.

Sementara itu, Ketua PWI Kepulauan Meranti Syamsidir Salim yang kebetulan sedang berada di luar kota mengaku sangat bersyukur karena persoalan yang terjadi dapat diselesaikan secara kekeluargaan. Dia berharap persoalan serupa tidak terulang kembali dan kepada narasumber yang merasa tidak puas dengan sebuah pemberitaan dapat menggunakan hak jawab, bukan dengan emosi.

"Jika merasa dirugikan, ada hak jawab yang bisa digunakan dan wartawan juga wajib memuat sebuah berita klarifikasi dari narasumber. Aturan ini bahkan sudah dijelaskan di dalam UU pers dan kode etik jurnalistik," ucap Syamsidir.

Diberitakan sebelumnya, Wakil Bupati AKBP (Purn) H Asmar, tak bisa menerima pemberitaan yang menyebutkan putra nya positif Covid-19 namun diisolasi di rumah dinas, ditulis oleh salah seorang pengurus Persatuan Wartawan Indonesia (PWI) Kepulauan Meranti. Akibatnya, dia marah dan hampir melayangkan tangannya ke wajah wartawan tersebut.

Pengurus PWI Kepulauan Meranti yang menulis perihal kasus Covid-19 menimpa anak Wabup Asmar adalah Ali Imran. Dia merupakan wartawan Metro Riau dan portal online halloriau.com yang menjalankan tugas jurnalistiknya di Kota Sagu.

Dalam menggali informasi, Ali menemui narasumber yang berkompeten yaitu juru bicara tim percepatan penanganan Covid-19 Kepulauan Meranti, M Fahri SKM. Tak hanya itu, Ali juga mengkonfirmasi langsung Wabup Asmar melalui WhatsApp pribadinya. Konfirmasi ini dilakukan tanggal 17 Mei 2021.

Lalu, hari Selasa tanggal 18 Mei 2021 pagi, tepatnya pukul 06.17 WIB, berita dengan judul "Bikin Geger, Terkonfirmasi Positif Covid-19, Anak Pejabat di Riau Malah Diisolasi di Rumah Dinas" terbit di media online halloriau.com. Berita ini menerangkan bahwa anak Wabup Asmar terkonfirmasi positif Covid-19, namun tidak mau diisolasi di RSUD. Pasien kemudian diisolasi di lantai II rumah dinas Wabup Asmar Jalan Merdeka Selatpanjang. Hal ini bertentangan dengan perintah Bupati HM Adil SH yang menginginkan semua pasien Covid-19 diisolasi di tempat khusus (RSUD dan BLK) yang sudah disediakan oleh pemerintah.

Diduga tak terima atas pemberitaan ini, Selasa siang, tepatnya pukul 12.04 WIB, Wabup Asmar menghubungi Ali. Dua kali panggilan dari pensiunan polisi itu tak terjawab karena saat itu Ali sedang berada dalam panggilan lain.

Pukul 12.06 WIB, panggilan Wabup Asmar tersambung ke Ali. Menurut pengakuan Ali, saat itu Wabup Asmar langsung marah-marah dan mengeluarkan kata-kata yang kurang pantas diucapkan, apalagi oleh seorang pejabat publik. Merasa aneh dengan nada bicara Wabup Asmar, Ali memutuskan sambungan telepon. Kemudian, Ali kembali menghubunginya.

"Saat bicara melalui telepon ini, dia (Wabup Asmar, red) masih marah-marah dan memaki sambil menyuruh saya ke rumah dinasnya," kata Ali Imran.

"Saya sempat berucap, tidak akan datang kalau Jubir Fahri tidak datang. Saat itu Wabup bilang bahwa Fahri juga diundang. Saya langsung ke rumah dinasnya karena memang saat itu berada tak jauh (dari rumah dinas, red)," tambah Ali.

Diceritakan Ali lagi, setelah sampai di depan pintu rumah dinas itu, ternyata Wabup Asmar sudah siap-siap (di balik pintu) ingin menampar pipinya. Beruntung tindakannya sempat dilerai oleh ajudan dan Kasubbag Humas Anshari Arif. "Setelah itu kata-kata kotornya masih keluar dan mengucapkan yang sama ketika berbicara via telepon," aku Ali.

Menurut pengakuan wabup ke Ali, yang menjadi sorotannya adalah ketika disebutkan nama dan jabatan sebagai Wakil Bupati Kepulauan Meranti AKBP (Purn) H Asmar serta disebutkan bahwa anaknya Positif Covid-19 dan dia membantah hal itu dengan menyebutkan anaknya hanya reaktif rapid antigen.

"Saya katakan, berita itu dibuat berdasarkan keterangan dari Jubir Satgas Covid-19 dalam hal ini adalah Fahri dan tidak dikarang bebas. Namun dia tetap tak bisa terima," kata Ali.

Tidak lama setelah itu, Fahri pun tiba di rumah dinas Wabup Asmar. Tak pelak, Fahri pun langsung menjadi sasaran empuk caci maki Wabup Asmar yang saat itu masih mengenakan PDH lengkapnya.

Lalu Fahri berusaha menjelaskan, dan itu sesuai dengan apa yang dijelaskannya Ali kepada Wabup Asmar. Namun tampaknya Asmar masih belum menerima keadaan yang sesungguhnya.

Tak tanggung-tanggung, menurut Ali, Wabup Asmar melontarkan kemarahannya itu hampir 40 menit lamanya. Ajudan dan Kasubbag Anshari Arif hanya terdiam saat itu.

Entah capek atau kehabisan kata-kata, barulah Wabup Asmar menghentikan caci makinya ke Ali dan Fahri. Wabup Asmar kemudian meminta maaf sambil mengeluarkan kalimat dengan nada lirih dan seakan-akan ingin menangis. Wabup Asmar minta berita itu dihapus saja. Jika tidak pun dihapus, diedit dan dihilangkan kata-kata "positif Covid-19" dan kata "Wakil Bupati Kepulauan Meranti AKBP Purn Asmar".

"Hatiku sedih lho, kau buat sebagai seorang pejabat, seakan aku tidak mengikuti protokol kesehatan. Ini keluarga besar, tak mungkin aku begitu yang lain juga teraniaya, coba keluarga kau digitukan. Sekarang gini aja, tolong diklarifikasi, kau bikin di sini, kau duduk di situ. Aku atas nama pribadi kami, keluarga kami minta maaf, memang aku merasa tidak enak, karena di situ ditulis pejabat AKBP Purn Asmar," ujar Ali menirukan kata-kata Wabup Asmar.

Setelah itu, Ali dan Fahri pun pamit keluar dari rumah dinas Wabup Asmar. Memenuhi keinginan Wabup Asmar, Ali menghubungi pihak redaksi untuk mengedit narasi berita yang dipersoalkan itu. Setelah selesai diedit, Ali kembali mengirimkan link berita tersebut melalui pesan WhatsApp dan Wabup Asmar pun membalas dengan emoticon terimakasih.

Mengaku tak senang dengan apa yang dialaminya itu, Rabu (19/5/2021) pagi Ali melaporkan kejadian itu ke Bupati HM Adil. H Adil menanggapi dengan santai dan memaklumi karakter wakilnya. Namun, HM Adil tetap memberikan dukungan kepadanya agar terus menulis berita. "Terus saja menulis berita mas," kata HM Adil sebagaimana ditirukan Ali.

Di hari yang sama (Rabu, red) Wabup Asmar menitipkan uang kepada ajudannya untuk diberikan kepada Ali. Uang sebesar Rp 200.000,- itu dibawa oleh salah seorang wartawan yang kebetulan berteman akrab dengan Ali. Namun, ditolak oleh Ali.

Menanggapi apa yang dialami anggotanya ini, Rabu malam Ketua PWI Kepulauan Meranti Syamsidir langsung menggelar rapat. Rapat itu melibatkan seluruh pengurus PWI Kepulauan Meranti. Syamsidir membahas langkah-langkah apa yang harus diambil agar kejadian serupa tak terulang.

Dalam pernyataan resminya, mewakili seluruh pengurus, Syamsidir meminta Wabup Asmar agar tidak panik dengan Covid-19 yang terjadi pada anaknya. Karena, menurut Syamsidir, terinfeksi Covid-19 itu bukanlah aib yang dapat menjatuhkan warwah seseorang atau pejabat.

"Kita harap Wabup Asmar dapat memahami tugas dan fungsi wartawan. Tidak bersikap arogan kepada wartawan, karena selama ini peran wartawan juga sangat besar dalam membangun daerah," ujar Syamsidir.

Dikatakan Syamsidir lagi, kawan-kawan wartawan khususnya di PWI Kepulauan Meranti bisa memahami bagaimana perasaan seorang ayah, tapi sebagai pejabat publik, emosional seperti itu tetap tidak boleh ditunjukkan

"Walaupun secara pribadi saya juga dekat dengan Wabup Asmar, tapi secara organisasi kami juga harus bersikap ketika ada anggota diperlakukan seperti itu. Mudah-mudahan ini menjadi pelajaran bagi semua orang dan tidak lagi melakukan hal semena-mena kepada wartawan," kata Syamsidir.

Syamsidir menegaskan, dia tidak akan membela jika ada wartawan di bawah PWI yang melanggar kode etik dan aturan dalam UU pers demi kepentingan pribadi atau kelompok. Tapi, dia juga tidak mau wartawan dijadikan tempat pelampiasan kemarahan. Apalagi selama ini kemitraan PWI dangan Pemkab Kepulauan Meranti telah berjalan sangat baik dan begitu mesra.

"Jangan sampai persoalan sekecil ini membuat kita terpecah belah dan tidak saling mendukung. Yakinlah semua itu ada hikmahnya, tergantung diri masing-masing menyikapinya. Semoga ini menjadi pelajaran berharga dan kedepan tidak ada lagi nrasumber yang bersikap arogan kepada wartawan, sebaliknya berteman baik dan saling mendukung," harap Syamsidir.***

Penulis : Rizal/rls
Editor : Jef Syahrul
Kategori : Pemerintahan, Kabupaten Kepulauan Meranti
Untuk saran dan pemberian informasi kepada CAKAPLAH, silakan kontak ke email: redaksi@cakaplah.com
Polling
Pemerintah Kota Pekanbaru mulai mewajibkan warganya melampirkan bukti sudah vaksin Covid-19/sudah mendaftar jika ingin mengurus dokumen administrasi. Apakah Anda setuju?

Berita Terkait
Selasa, 08 Desember 2020 17:33 WIB
KPU Meranti Kekurangan 123 Surat Suara
Komentar
cakaplah-mpr.jpeg
Selasa, 08 Juni 2021
Pemerintah Diimbau Hentikan Impor Alkes, Bamsoet: Sektor Kesehatan Ini Justru Dinikmati oleh Asing
Senin, 07 Juni 2021
Soal Wawasan Kebangsaan, FPKB MPR RI: Itu Sesuatu yang Fundamental, Penting untuk Indonesia
Jumat, 28 Mei 2021
Ketua MPR RI Luncurkan Buku ke-19 Berjudul ‘Cegah Negara Tanpa Arah’
Selasa, 25 Mei 2021
Sosialisasikan 4 Pilar Kebangsaan, Achmad: MPR Dorong 4 Pilar Masuk Kurikulum Pendidikan Nasional

MPR RI lainnya ...
Berita Pilihan
Senin, 12 April 2021
Terapkan Digitalisasi, Operasi PT CPI Makin Kompetitif
AMSI
Topik
Jumat, 07 Mei 2021
Dugaan Penggelapan Jual Beli Tanah, Rico Berharap Proses Hukum Tetap Berjalan
Selasa, 08 Januari 2019
Penerimaan Pajak Air Tanah Pekanbaru 2018 Meningkat
Minggu, 06 Januari 2019
Mega Training 'Magnet Rezeki'
Minggu, 06 Januari 2019
Taman Marga Satwa Kasang Kulim, Kawasan Wisata Alam dan Hiburan

CAKAPLAH TV lainnya ...
Minggu, 20 Juni 2021
Sambut HUT Kota, Para Penyair Baca Puisi 237 Tahun Pekanbaru
Minggu, 20 Juni 2021
Disiplinkan Warganya, Polsek Pangkalan Kuras Gelar Yustisi Prokes
Minggu, 20 Juni 2021
Polsek Kerumutan dan Babinsa Koramil 15 KK Imbau Pegawai Swalayan Terapkan Prokes
Minggu, 20 Juni 2021
Polsubsektor Pelalawan Gelar Patroli C3 di Desa Segati

Serantau lainnya ...
Senin, 31 Mei 2021
Segera Diluncurkan, Biografi Presiden Penyair Sutardji Calzoum Bachri
Minggu, 30 Mei 2021
UIR dan IAEI Riau Edukasi Pelaku Usaha di Pekanbaru tentang Konsep Laundry Syariah
Selasa, 11 Mei 2021
Tampil Cantik saat Lebaran, Fajar Cosmetic Ramai Pengunjung
Rabu, 05 Mei 2021
7 Cara Gampang Agar Lebih Mudah Bangun untuk Sahur

Gaya Hidup lainnya ...
Kamis, 31 Desember 2020
Tutup Tahun 2020 BOB PT BSP Pertamina Hulu Tajak Sumur Migas
Jumat, 28 Agustus 2020
PGN Komitmen Bangun Infrastruktur Baru Untuk Mendorong Bauran Energi Nasional
Jumat, 28 Agustus 2020
Jaga Ketahanan Listrik di Batam, PGN dan PT Energi Listrik Batam (ELB) Teken Perjanjian Jual Beli Gas
Senin, 17 Agustus 2020
Promo Merdeka 17 LSP, Program PGN Gratis Isi Gas kepada Pelanggan GasKu

Advertorial lainnya ...
Minggu, 09 Mei 2021
5 Smartphone Terbaru dari Oppo Tahun 2021
Senin, 03 Mei 2021
Aturan Privasi Baru WhatsApp Berlaku Kurang dari 2 Pekan Lagi
Kamis, 29 April 2021
Dua Minggu Lagi WhatsApp akan Blokir Kamu
Selasa, 13 April 2021
Bukan Mimpi Lagi, Ini 2 Mobil Terbang yang sudah Dapat Izin Mengudara

Tekno dan Sains lainnya ...
Kamis, 17 Juni 2021
Pentingnya Menjaga Pola Hidup Untuk Kesehatan Kulit, Begini Penjelasan dr Vee Clinic
Rabu, 05 Mei 2021
Kurang Minum Air Putih saat Berbuka Bisa Bikin Berat Badan Melonjak
Selasa, 13 April 2021
Tips Sehat saat Puasa: Olahraga Ringan dan Penuhi Nutrisi
Senin, 18 Januari 2021
Terlalu Lama Pakai Masker Sebabkan Mata Kering, Ini Cara Mencegahnya

Kesehatan dan Keluarga lainnya ...
Kamis, 17 Juni 2021
Bantu Hadapi Dunia Kerja, Fikom UIR Luncurkan Program Magang bagi Mahasiswa
Jumat, 11 Juni 2021
Perdana di Pekanbaru, Santri di Pondok Pesantren Terima Vaksin Covid-19
Rabu, 09 Juni 2021
Tingkatkan SDM Daerah, PCR Lakukan Pertemuan dengan Pemkab Meranti
Selasa, 01 Juni 2021
Alumni di Meranti Dukung Dr Moris Jadi Ketua IKA Unri

Kampus lainnya ...
Minggu, 09 Mei 2021
Ramadan Penuh Berkah, BRI Bagikan Bingkisan ke Panti Asuhan, Panti Werdha, Jurnalis dan Masyarakat
Jumat, 15 Mei 2020
BRI Salurkan Bantuan Rp 22,16 Miliar Hasil Donasi 62 Ribu Karyawan untuk Covid-19
Kamis, 23 April 2020
PT SRL dan Mitra Bagikan 17.500 Paket Sembako di Tiga Provinsi
Senin, 23 Maret 2020
PT Musim Mas Salurkan Bantuan Ternak Sapi untuk Kelompok Tani di Pelalawan

CSR lainnya ...
Polling
Pemerintah Kota Pekanbaru mulai mewajibkan warganya melampirkan bukti sudah vaksin Covid-19/sudah mendaftar jika ingin mengurus dokumen administrasi. Apakah Anda setuju?


Unilak 1 Juni 2021
Terpopuler

05

Waisak 26 Mei 2021 - APRIL
Foto
Idul Fitri 1442 BRK
Idul Fitri 1442 Syahrul Aidi
Kamis, 29 April 2021
7 Artis Indonesia dengan Bayaran Selangit
Selasa, 13 April 2021
Diungkap Sahabat, Billy Sering Bengong Sulit Lupakan Pesona Amanda Manopo
Rabu, 31 Maret 2021
Aa Gym Cabut Gugatan Cerai ke Teh Ninih
Jumat, 19 Maret 2021
Diduga Terlibat Perdagangan Anak sebagai PSK, Artis Cynthiara Alona Terancam 10 Tahun Penjara

Selebriti lainnya ...
Muswil PPP 29 Mei 2021
Rabu, 09 Oktober 2019
Jadi Pimpinan DPRD Siak Dari Partai PAN, Ini Sosok Fairuz
Rabu, 09 Oktober 2019
Indra Gunawan Akan Berjuang Untuk Masyarakat dan Loyal Terhadap Partai
Rabu, 09 Oktober 2019
Ternando Jadi Anggota DPRD Siak Termuda dan Suryono Terpilih Dengan Suara Terkecil
Rabu, 09 Oktober 2019
Reaksi Pimpinan DPRD Siak Terkait PTPN V Buang Limbah Sembarangan

Parlementaria Siak lainnya ...
PKB Kampar - Catur Sugeng
Senin, 14 Juni 2021
Santri Rumah Qur'an Hajjah Rohana Tak Hanya Fokus Tahfiz Tapi Juga Belajar Pokok Keislaman
Selasa, 18 Mei 2021
Hukum Menggabung Puasa Qada Ramadan dan Syawal
Jumat, 07 Mei 2021
Rilis Lagu Bertema 'Tak Mudik', Azwa Nasyid dan Azam Voice Bikin Sedih Hilang
Rabu, 05 Mei 2021
4 Golongan Manusia Mendapat Kebahagian dan Kesengsaraan

Religi lainnya ...
Pelantikan Bupati Pelalawan Sukri - Nasarudin dari DPRD
Indeks Berita
Pesonna Hotel Januari 2021Diskes Rohul 2021APRIL/RAPP - ImlekNyepi 14 Maret 2021 - APRIL RAPPHUT Kampar 2021 - APRIL-RAPP
www www