Senin, 26 Februari 2024

Breaking News

  • Catatan Banjir Terparah, Bupati Zukri: Ini Harus jadi Perhatian Pemerintah Pusat   ●   
  • Jalan Sudirman Ujung Tergenang Banjir, PUPR Riau Turunkan Ekskavator Amfibi Bersihkan Parit   ●   
  • Akibat Galian IPAL, Jalan Ahmad Dahlan dan Balam Ujung Pekanbaru Ambruk   ●   
  • Berhasrat Ikut Pilgub Riau, Syamsurizal Incar Septina jadi Wakil
HUT CAKAPLAH 7 - PJ Walikota Muflihun

Pandemi Persempit Ruang Fiskal Negara Berkembang, G20 Dorong Implementasikan Standar Perpajakan Internasional
Senin, 18 Juli 2022 08:15 WIB
Pandemi Persempit Ruang Fiskal Negara Berkembang, G20 Dorong Implementasikan Standar Perpajakan Internasional
Menteri Keuangan Indonesia, Sri Mulyani Indrawati dan Gubernur Bank Indonesia, Pery Warjiyo. Foto: Biro Komunikasi dan Layanan Informasi Kemenkeu. Kemenkeu.go.id

(CAKAPLAH) - Pandemi Covid-19 telah mempersempit ruang fiskal bagi negara-negara berkembang dan meningkatkan urgensi aturan pajak internasional yang dapat menghasilkan pendapatan pajak yang berkelanjutan untuk membiayai pembangunan.

Dengan kepercayaan yang diberikan kepada Indonesia dalam memimpin (presidency) kelompok kerja sama multilateral G20, sedikit demi sedikit sejarah baru menuju recovery usai pandemi, mulai terpahat.

G20 yang merupakan kelompok 20 negara dan kawasan ekonomi terbesar dunia, sangat strategis untuk membahas isu-isu global seperti kesehatan, perubahan iklim, dan stabilitas keuangan.

Rangkaian kegiatan G-20 sudah berjalan sejak Desember 2021 lalu yang akan usai pada KTT G20 di Bulan November 2022 mendatang.

 G20 juga berupaya meningkatkan kemampuan kolektif dalam menjamin kesejahteraan masing-masing negara anggota melalui beragam upaya reformasi di bidang perpajakan global (various reform efforts in global taxation).

Menteri Keuangan (Menkeu) Sri Mulyani pun mendorong peran G20 yang lebih besar untuk mencetak sejarah perekonomian dunia, yakni dengan mendukung negara-negara berkembang dalam mengimplementasikan standar perpajakan internasional dan upaya mobilisasi sumber daya domestik.

Menkeu juga menyerukan kolaborasi dan kerja sama yang lebih kuat di antara negara-negara anggota G20/OECD untuk pemulihan yang inklusif dan berkelanjutan.

Menkeu juga menyampaikan ucapan terima kasih selaku Presidensi G20 kepada para anggota G20 atas komitmen yang tengah berjalan untuk mengimplementasikan kesepakatan bersejarah mengenai dua pilar paket pajak internasional G20/OECD.

“Pada pilar satu, kemajuan signifikan telah dicapai dalam mengelaborasi aturan teknis yang komprehensif dari perpajakan baru yang matang untuk yurisdiksi pasar," ujar Menkeu dalam konferensi pers The 3rd Finance Ministers and Central Bank Governors (FMCBG) pada Sabtu (16/7/2022).

"Pada pilar dua, kemajuan terjadi termasuk finalisasi komentar terhadap aturan modern untuk membantu negara-negara membawa pajak minimum global ke dalam undang-undang domestik,” kata Menkeu lagi.

Para anggota G20 mendukung pekerjaan yang tengah berjalan terkait pilar satu dan menerima penyelesaian pilar dua Global Anti-Base Erosion (GloBE) Model Rules. Hal tersebut akan membuka jalan untuk implementasi yang konsisten pada tingkat global sebagai pendekatan umum dan menantikan penyelesaian Kerangka Implementasi GloBe.

Lebih lanjut, para anggota juga mendorong OECD/G20 Inclusive Framework on Base Erosion and Profit Shifting (BEPS) untuk merampungkan pilar satu, termasuk menandatangani Konvensi Multilateral pada paruh pertama 2023, dan mendorong Kerangka Inklusif untuk menyelesaikan negosiasi yang akan mengizinkan pengembangan Instrumen Multilateral untuk implementasi Subject to Tax Rules (STTR) di bawah pilar dua.

“Dalam pertemuan Menteri Keuangan dan Gubernur Bank Sentral (FMCBG) ini, kami juga membahas dua topik lainnya, yaitu perpajakan dan pembangunan, serta transparansi pajak.

Para anggota G20 menggarisbawahi urgensi bantuan teknis dan peningkatan kapasitas melaksanakan kesepakatan dua pilar tersebut,” ungkap Menkeu.

Adapun para anggota juga menekankan kembali tujuan untuk memperkuat agenda pajak dan pembangunan sesuai pembahasan dalam G20 Ministerial Symposium on Tax and Development dan mengetahui Peta Jalan G20/OECD baru untuk Negara Berkembang dan Pajak Internasional.

“Anggota juga mendukung kemajuan yang dicapai dalam penerapan standar transparansi pajak yang disepakati secara internasional, termasuk upaya regional serta penandatanganan penyambutan penandatanganan Asia Initiative Bali Declaration. Sebanyak 11 yurisdiksi yang menandatangani,” kata Menkeu.

Untuk Indonesia sendiri, pajak sudah layaknya seperti nadi penggerak ekonomi bangsa. Terlebih setelah pandemi melanda yang memperlambat gerak ekonomi. Percepatan penghimpunan pajak dengan cara yang efisien sangat berarti bagi pertumbuhan ekonomi Indonesia.

Indonesia, bersama negara berkembang lainnya dapat mengeksplorasi cara-cara untuk meningkatkan sumber daya domestik dengan memastikan beban pajak yang lebih adil untuk perusahaan global, termasuk dengan mengatasi penghindaran pajak, dan mereformasi insentif pajak yang tidak efektif. Peningkatan administrasi perpajakan untuk mendorong kepastian pajak serta mengatasi penghindaran pajak pun turut dibahas dalam acara.

Dalam catatan CAKAPLAH.com, di tahun 2021 kemarin, data dari situs Kemenkeu, realisasi pendapatan negara mencapai Rp2.003,1 triliun. Perpajakan menyumbang Rp1.546,5 triliun. Dari jumlah itu, dialokasikan Rp 688,33 triliun untuk membiayai Program Pemulihan Ekonomi Naisonal (PEN).

Hingga tahun 2022, pemerintah semakin terlihat telah berbuat ekstra, guna mewujudkan pulihnya ekonomi RI. Pagu PEN dialokasikan Rp414 triliun.

Menkeu mematok, pendapatan negara pada tahun 2022 akan sebesar Rp 2.266,2 triliun atau naik Rp 420,1 triliun dari outlook sebelumnya yang sebesar Rp 1.846,1 triliun.

Menkeu memerinci, penerimaan negara ini bersumber dari penerimaan perpajakan yang diperkirakan mencapai Rp 1.784,0 triliun atau naik Rp 274,0 triliun dari target sebelumnya.

Terkait pertemuan ketiga FMCBG yang sudah terlaksana selama dua di Bali kemarin, Menkeu menegaskan komitmen semua perangkat-perangkat kebijakan untuk mempertahankan fiskal jangka panjang.

Di antaranya menyepakati untuk membentuk Dana Perantara Keuangan atau Financial Intermediary Fund (FIF) sebesar US$ 1,28 miliar atau naik sekira US$ 0,18 miliar dibandingkan pertemuan FMCBG sebelumnya.

"Ini juga termasuk kontribusi Amerika Serikat, Uni Eropa, Jerman, Singapura, Indonesia, Inggris, Wellcome Trust, Bill Gates Foundation. Serta pada pertemuan ketiga ini ada Italia, Tiongkok, Uni Emirat Arab, Jepang, dan Korea Selatan," jelas Menkeu.

Kemudian pada sustainable finance, negara G20 juga menggarisbawahi inklusi keuangan untuk ekonomi hijau untuk 2030 dan Perjanjian Paris terkait peta jalan keuangan berkelanjutan untuk transisi ekonomi hijau, dari institusi-institusi keuangan untuk menuju net zero emission atau karbon netral.

Dari sektor infrastruktur, juga disepakati terciptanya indikator kualitas dari investasi infrastruktur, untuk bisa meningkatkan pendanaan dan pengembangan kerangka kerja untuk kerjasama pihak swasta untuk investasi.

Kemudian pada terdapat kesepakatan adanya paket perpajakan yang terdiri dari dua pilar.

"Pajak pengembangan dan transparansi pajak. Anggota G20 menegaskan pentingnya teknis dan pengembangan kapasitas dua pilar tersebut untuk mengimplementasikan standar perpajakan untuk ekspor, yang tertuang di dalam Asia Initiative Bali Declaration, dari 11 yurisdiksi," jelas Menkeu lagi.

Pada kesempatan yang sama, Gubernur Bank Indonesia (BI) Perry Warjiyo menjelaskan, Bank Sentral Negara G20 tetap diperkuat dengan konsistensi dan bank sentral secara dekat, dengan memonitor dampak tekanan harga dan terus mengkalibrasi laju moneter di tengah pengetatan kebijakan moneter.

Kemudian, dari stabilisasi makroekonomi, kata Perry komitmen G20 untuk menetapkan ketahanan jangka panjang dan Bank Sentral G20 akan memonitor semua risiko-risiko yang berdampak negatif dari rambatan kondisi ekonomi global.

"Terus berusaha untuk melihat bagaimana kerangka kerja IMF, di mana ini semua berkaitan dengan moneter dan sektor keuangan," jelas Perry.

"Sektor-sektor keuangan pada G20 melanjutkan komitmen untuk memperkuat dan menjaga sistem stabilitas keuangan yang ada, walaupun terdapat tantangan di dalam kondisi keuangan global," kata Perry melanjutkan.

Presidensi G20 Indonesia menegaskan kembali bahwa G20 perlu mengirimkan pesan yang jelas kepada masyarakat dunia bahwa G20 memegang komitmen kuat untuk bertindak nyata.

Dengan kata lain, semua anggota perlu memastikan implementasi kebijakan yang dihasilkan dari G20 untuk menjawab tantangan global saat. Melalui inisiatif konkret, dunia akan segera pulih dan bangkit lebih kuat. Recover Together, Recover Stronger.

Penulis : Yusni Fatimah Lubis
Editor : Jef Syahrul
Kategori : Nasional, Ekonomi
Untuk saran dan pemberian informasi kepada CAKAPLAH.com, silakan kontak ke email: redaksi@cakaplah.com
Berita Terkait
Selasa, 22 November 2022 07:01 WIB
BI Prediksi Era Bunga Tinggi Berlangsung Lama
Komentar
cakaplah-mpr.jpeg
Jumat, 29 September 2023
Komisi II Usul Kementerian ATR/BPN dan KLHK Kolaborasi Selesaikan Redistribusi Tanah
Jumat, 29 September 2023
Setjen DPR Berikan Perhatian Terhadap Pensiunan Melalui P3S
Kamis, 28 September 2023
TikTok Shop Cs Dilarang, Ketua DPR Berharap Aturan Baru Ciptakan Keseimbangan Pasar Digital dan Konvensional
Kamis, 21 September 2023
Ancaman DBD Meningkat, Puan Dorong Sosialisasi Masif Tekan Risiko Kematian

MPR RI lainnya ...
Berita Pilihan
Selasa, 26 April 2022
DPRD Dukung Pemprov Riau Tindak Tegas PKS Nakal, Kalau Melanggar Cabut Izin !
Selasa, 26 April 2022
Polemik Rotasi AKD DPRD Riau, Sugeng Pranoto: Hari Kamis Paripurna
Selasa, 26 April 2022
Sikapi Turunnya Harga Sawit di Riau, Ini Upaya Gubri
Selasa, 26 April 2022
CPNS dan PPPK Baru di Rohul Dipastikan Tak Terima THR, Ini Sebabnya...
Selasa, 26 April 2022
Sambut Mudik Lebaran, HK Operasikan 2 Ruas JTTS, Termasuk Tol Pekanbaru-Bangkinang
Senin, 28 Maret 2022
Ibu Muda Ini Ditangkap Polisi Usai Simpan Narkotika di Kandang Anjing
Minggu, 27 Maret 2022
Polda Riau Tingkatkan Kasus Jembatan Selat Rengit Meranti ke Penyidikan
Selasa, 26 April 2022
PPKM Level 2 Kota Pekanbaru Berlanjut hingga 9 Mei
Selasa, 26 April 2022
Parisman: 10 Tahun Visioner yang Menenggelamkan Pekanbaru
AMSI
Topik
Selasa, 07 November 2023
Riau Terima Penghargaan Bhumandala Award 2023
Senin, 12 Desember 2022
Kapolda Riau Resmikan Kantor Pelayanan Terpadu Polres Rohil di Bagansiapiapi
Selasa, 08 Januari 2019
Penerimaan Pajak Air Tanah Pekanbaru 2018 Meningkat
Minggu, 06 Januari 2019
Mega Training 'Magnet Rezeki'

CAKAPLAH TV lainnya ...
Senin, 26 Februari 2024
Sambut Ramadan, PMI Rumbai Taja Donor Darah
Minggu, 25 Februari 2024
Siaga Jaga Logistik Pemilu, Kapolres Siak Cek Kesehatan Personel
Sabtu, 24 Februari 2024
Bincang Sehat bersama IJN, Rumah Sakit Jantung Terbesar di Asia Pasifik
Sabtu, 24 Februari 2024
GadePreneur Dukung UMKM Pekanbaru Lebih Berkembang

Serantau lainnya ...
Kamis, 04 Januari 2024
FoodPedia Tanjung Datuk Berubah Menjadi "Aurora 86 Caffee and Resto", Suasana Nongkrong Jadi Lebih Seru!
Minggu, 17 Desember 2023
7 Fashion Item wanita populer Dari 9 to 12
Selasa, 12 Desember 2023
7 Tips Memilih Stroller Bayi yang Tepat, Beli Pakai Promo Year End Sale Blibli Biar Makin Hemat!
Jumat, 24 November 2023
Modena Luncurkan Purifier Hood Series, Gabungan Cooker Hood dan Air Purifier Pertama di Indonesia

Gaya Hidup lainnya ...
Kamis, 02 Maret 2023
Wadah Menyalurkan Bakat, Ketua DPRD Riau Yulisman Hadiri Festival Musik Akustik di SMA Negeri 1 Pasir Penyu Inhu
Rabu, 01 Maret 2023
Rapat Paripurna, DPRD Provinsi Riau Umumkan Reses Masa Persidangan I Tahun 2023
Selasa, 28 Februari 2023
Kunjungi Kemendikbud, Komisi V DPRD Riau Bahas Persoalan PPDB
Kamis, 23 Februari 2023
Disdik Gelar Pelatihan Penguatan Profil Pelajar Pancasila Bagi Guru SD Se-Kota Pekanbaru

Advertorial lainnya ...
Selasa, 20 Februari 2024
Samsung Hadirkan Galaxy S24 Series dengan Kecerdasan Software Canggih
Jumat, 09 Februari 2024
Apple Kembangkan 2 Prototipe iPhone Lipat Bergaya Flip
Kamis, 01 Februari 2024
Samsung Buka-bukaan Soal Keunggulan Exynos 2400 di Galaxy S24 dan S24+
Minggu, 28 Januari 2024
Bocoran Model Google Pixel 9 Beredar, Bentuk Mengotak seperti iPhone

Tekno dan Sains lainnya ...
Kamis, 22 Februari 2024
Pemula di Dunia Yoga? Inilah Panduan Cara Memilih Matras Yoga yang Tepat
Sabtu, 27 Januari 2024
Cegah Resistensi, Gunakan Obat Antibiotik dengan Bijak
Senin, 15 Januari 2024
14 Persiapan Penting Awal Kehamilan untuk Calon Ibunda dan Buah Hati
Minggu, 17 Desember 2023
Liburan Sekolah Makin Meriah, Ratusan Peserta Ikuti Khitanan Massal

Kesehatan dan Keluarga lainnya ...
Senin, 26 Februari 2024
Melalui Website ortu.uir.ac.id, Kini Orang Tua Bisa Pantau Aktivitas Akademik Anaknya di UIR
Sabtu, 24 Februari 2024
Wisuda XV, STIKes PMC Ajak Lulusan Beri Banyak Manfaat untuk Masyarakat
Jumat, 23 Februari 2024
Telkomsel Dukung Unri Akselerasikan Pengembangan Ekosistem Digital dan Talenta Unggulan
Kamis, 08 Februari 2024
STAI Imam Asy-Syafi'i Gandeng Lexie Edu Consultancy Tingkatkan Kemahiran Berkomunikasi Bahasa Inggris

Kampus lainnya ...
Rabu, 03 Mei 2023
Kompilasi Semarak Silaturahmi Satu HATI, CDN Bangkinang Santuni Anak Yatim
Rabu, 05 April 2023
Safari Ramadan, PT Musim Mas Salurkan Paket Sembako untuk Anak Yatim dan Fakir Miskin
Selasa, 04 April 2023
Telkomsel Siaga Rafi Sumbagteng Salurkan CSR untuk Panti Jompo bersama Dompet Dhuafa Riau
Jumat, 03 Maret 2023
Tingkatkan Kesehatan dan Budaya Lokal, Bank Mandiri Serahkan Bantuan ke Posyandu dan Grup Rebana

CSR lainnya ...

Iklan CAKAPLAH
Terpopuler
Foto
Jumat, 09 Februari 2024
Lika-liku 7 Perjalanan Asmara Ayu Ting Ting hingga Tunangan dengan Anggota TNI
Minggu, 28 Januari 2024
Huh Yunjin Bak Sehati Dengan Han So Hee Kala Cuma Pakai Dalaman Di Trailer LE SSERAFIM
Sabtu, 27 Januari 2024
Gigi Hadid dan Bradley Cooper Tak Sungkan Perlihatkan Kemesraan
Rabu, 24 Januari 2024
Park Ji-hyun Ungkap Persiapan Membinangi Drama Terbarunya

Selebriti lainnya ...
Senin, 28 Agustus 2023
Ketua DPRD Siak Ikut Gerakan Tanam Ribuan Bibit Pohon bersama Polri
Rabu, 09 Oktober 2019
Jadi Pimpinan DPRD Siak Dari Partai PAN, Ini Sosok Fairuz
Rabu, 09 Oktober 2019
Indra Gunawan Akan Berjuang Untuk Masyarakat dan Loyal Terhadap Partai
Rabu, 09 Oktober 2019
Ternando Jadi Anggota DPRD Siak Termuda dan Suryono Terpilih Dengan Suara Terkecil

Parlementaria Siak lainnya ...
Senin, 14 Agustus 2023
Pengurus Masjid Nurul Ikhlas Kubang Minta Tunjuk Ajar ke Wagubri
Sabtu, 12 Agustus 2023
Gebyar Kandis Bersholawat Bakal Dihadiri Ribuan Jemaah NU
Senin, 31 Juli 2023
Mualaf Riau Butuh Pembinaan, Begini Caranya...
Sabtu, 29 Juli 2023
Mantan Wawako Pekanbaru, Ayat Cahyadi Turut Saksikan Pengukuhan Pengurus Masjid Al-Hamidah Rejosari

Religi lainnya ...
Indeks Berita
www www