Rabu, 01 Februari 2023

Breaking News

  • Terbukti Kolusi, Mantan Rektor UIN Suska Riau Divonis 2 Tahun 10 Bulan Penjara   ●   
  • Awal Tahun 2023 Sejumlah Daerah di Riau Berpotensi Terjadi Karhutla   ●   
  • Waspada!! Awal Tahun 2023 Sejumlah Daerah di Riau Ini Berpotensi Terjadi Karhutla   ●   
  • Awal 2023, Penularan HIV/AIDS di Riau Beresiko Alami Kenaikan   ●   
  • 24 Desa di Riau Masuk Kategori Desa sangat Tertinggal, Mayoritas di Kampar   ●   
  • 12.966 Wisatawan Kunjungi Siak Sepanjang Libur Nataru   ●   
  • Tiga ASN Pemprov Dipecat Tidak Hormat Sepanjang 2022   ●   
  • Proses Tahap II Mandek, Tersangka Karhutla PT BMI tak Kunjung Diadili   ●   
  • 532 Peserta Tidak Lulus Seleksi PPPK Tenaga Kesehatan Pemprov Riau   ●   
  • Jalan Rusak di Riau Capai 1.035 Km, Gubernur Akui Jadi 'PR' 2023
Bapenda dan NasDem

RER dan Visi APRIL2030, Dedikasi Hijau untuk Wujudkan Bumi Lestari
Sabtu, 21 Januari 2023 16:40 WIB
RER dan Visi APRIL2030, Dedikasi Hijau untuk Wujudkan Bumi Lestari
Kawasan RER yang indah dan terus pulih dari kerusakan lahan kini menjadi rumah bagi setidaknya 838 spesies fauna. RER adalah wujud dedikasi APRIL Group terhadap pengelolaan hutan berkelanjutan dan perlindungan lingkungan. Foto: www.rekoforest.org

“Alam sebagai sarana pendidikan dan bukan cuma petualangan.”

“Jangan hanya partisipasi, berikan dedikasi yang murni kepada alam.” - Norman Edwin

(CAKAPLAH) - Omar Prazhari, seorang produser dan musisi dari Jakarta untuk pertama kalinya bertualang ke hutan.

Untuk VICE Indonesia, pria yang lahir dan besar di kota ini memberanikan diri menghabiskan waktu 24 jam di belantara pedalaman Provinsi Riau. Tepatnya di wilayah Restorasi Ekosistem Riau (RER).

Penjelajahannya ini guna melihat langsung kawasan RER dan ‘keajaiban’ di dalamnya.

“Saya memutuskan keluar dari zona nyaman saya dengan cara mengikuti para ranger saat patroli,” terang pria berumur 27 tahun itu seperti dilihat di video pada akun Youtube resmi RER @RekoforestOrg.

RER terletak di Semenanjung Kampar Kabupaten Pelalawan dan Pulau Padang Kabupaten Kepulauan Meranti, Riau. Luasnya 150.693 hektare.

RER adalah hutan yang dijadikan area restorasi ekosistem yang diinisiasi Grup Asia Pacific Resources International Holdings Limited (APRIL), salah satu produsen pulp dan kertas terbesar dunia.

Sejak tahun 2013, RER berkomitmen melindungi, merestorasi, dan mengkonservasi ekosistem di lahan gambut serta menjaga stok karbon dan merestorasi keanekaragaman hayati secara berkelanjutan.

RER yang Seram Sekaligus Indah

Untuk mencapai lokasi RER, Omar menumpang ponton. Perahu datar yang dilengkapi banyak pelampung agar tetap mengapung.

“Skala 1-100, seberapa serem sih masuk RER?” tanya Omar kepada Tiurma Rosinta, Communication Officer RER yang ditugaskan mendampinginya.

“100!,” jawab Tiurma.

Mendengar tingkat keseraman RER hingga skala 100, Omar refleks menjawab “Balik aja?”, yang disambut tawa keras Tiurma.

Gak terlalu seram sih. Kalau pun seram, itu akan terbayarkan,” imbuh Tiurma cepat-cepat.

Omar lebih tenang. Dia tersenyum tak sabar.

Turun dari ponton, mereka disambut Hendrizal. Salah satu ranger RER yang ganteng banget.

Ada 100 petugas yang ‘mengurusi’ RER. 60 diantaranya penjaga hutan yang disebut ranger.

Tugas Hendrizal kali ini bertambah, yakni ‘mengawal’ Omar selama 24 jam.

“Kepada Hendrizal lah saya menggantungkan nasib,” ungkap Omar sembari menciptakan langkah. Beberapa petugas mengiringi mereka.

Mereka akan menyusuri hutan sejauh 10 kilometer. Rute patroli para ranger.

Hutan gambut ini memang bukanlah tempat yang nyaman untuk manusia. Tanahnya basah dan medannya sulit. ‘Ranjau’ akar tanaman hingga sabitan duri pandan jadi tantangan saat berjalan. Belum lagi ketakutan terhadap hewan liar.

“Hati-hati bang,”pesan Hendrizal kepada Omar yang melangkah tergesa-gesa dengan wajah mengkerut, waspada.

Sulur dan ranting-ranting basah menciptakan aroma kayu, pekat dan magis.

Namun, riang kicau burung membuat suasana seram terkikis. Suara daun bergesekan turut memudarkan was-was saat berada di tengah hutan yang penuh plasma nutfah itu.

Langit putih kontras dengan lantai hutan tertutup dedaunan yang akan jadi humus. Lanskap ini indah di mata Omar. Dinginnya suhu dan udara bersih terasa ringan di paru-parunya.

Di sela perjalanan, Hendrizal menjelaskan kepada Omar, bahwa keindahan dan seluruh isi RER adalah tanggungjawab para ranger.

Ranger dan petugas lainnya menjadi pelindung dari penebang liar, pemburu, hingga pembakar hutan.

838 Spesies Fauna Berumah di RER yang telah Terestorasi

Perjalanan Omar dilanjutkan dengan speed boat. Di tengah rute, mereka menemukan jebakan burung yang terpasang di salah satu pohon.

Hendrizal sigap memanjat, mencopot jebakan dan speaker bersuara kicauan.

“Ini pertama kali saya melihat jebakan seperti ini,” ungkap Omar sembari memperhatikan kayu berlumur lem super itu.

Ada 311 jenis burung di RER. Birdlife International mengidentifikasi RER sebagai Kawasan Burung Utama, International Union for Conservation of Nature (IUCN).

RER juga jadi Kawasan Keanekaragaman Hayati Utama dan Wildlife Conservation Society (WCS).

WWF juga menunjuk RER sebagai Kawasan Konservasi Harimau.

Walau inventarisasi masih berlangsung, hingga tahun 2021, RER telah mengidentifikasi 838 spesies. Bertambah 12 jenis dari tahun sebelumnya.

Ada 78 spesies mamalia, 311 spesies burung, 106 spesies amfibi dan reptil, 196 spesies pohon, 89 spesies ikan, dan 58 spesies serangga ditemukan di RER. Termasuk yang terancam punah; Harimau Sumatra dan Trenggiling Sunda yang berstatus Kritis (critically endangered).

69 spesies lainnya masuk Daftar Merah IUCN sebagai rentan (39), hampir punah (18), atau terancam punah (12).

Ada pula 117 spesies masuk daftar CITES dan 99 spesies tercatat dilindungi.

RER telah merestorasi hutan seluas hampir 12.000 hektare dan mengembangkan 38.000 bibit di 7 persemaian anakan.

RER juga menjalankan restorasi hidrologis. Membangun 87 bendungan, menutup 31 kanal sepanjang 176,3 km di Semenanjung Kampar dan Pulau Padang.

Tinggalkan yang Ilegal, Bermitra dengan RER

Rombongan Omar singgah di pondok-pondok nelayan di Sungai Serkap.

Mereka disambut Bahtiar, Ketua Kelompok Nelayan Serkap Jaya Lestari, mitra RER. Sebelum jadi nelayan, Bahtiar adalah pelaku ilegal loging.

RER bermitra dengan nelayan di sekitar Semenanjung Kampar dengan menyediakan akses untuk menangkap ikan. Dalam sebulan, mereka bisa menangkap lebih dari 300 kg ikan.

Baca: APRIL Group Bagikan Upaya Tata Kelola Keberlanjutan mengenai Mitigasi Iklim di Net Zero Summit

“Ada banyak jenis ikan. Kehadiran RER membuka mata masyarakat agar lebih merawat ekosistem sungai,” ungkap Bahtiar.

Kepada Omar, Bahtiar menuturkan dulu ia kerap was-was sebagai pelaku ilegal logging. Kini ia tenang menjadi nelayan dengan pendapatan lumayan.

“Pak Bahtiar membuka mata saya. Contoh bahwa tak ada kata terlambat untuk mengubah hidup menuju lebih baik,” ungkap Omar.

Ada sekitar 40 ribu warga bermukim di sekitar RER. Menjalin kemitraan dengan mereka dalam menjaga hutan dan sungai, serta keanekaragaman hayati adalah keharusan.

RER menggandeng masyarakat melalui edukasi dan pelatihan, juga memberikan insentif menjaga lingkungan.

Tak hanya nelayan, petani, hingga pengumpul madu juga jadi mitra RER.

Kemitraan ini membantu menjaga keberlangsungan pengelolaan hutan dalam jangka panjang, bahkan mendorong produktivitas masyarakat sekitar.

Selain masyarakat sekitar, RER juga bekerjasama dengan Bidara dan Fauna & Flora International (FFI).

FFI adalah organisasi konservasi dunia yang fokus pada konservasi keanekaragaman hayati.

Sedang Bidara adalah organisasi sosial dan pemberdayaan masyarakat.

Lepas bertemu Bahtiar, Omar dan yang lainnya menuju pos ranger untuk beristirahat. Letaknya di pinggir sungai.

“Perjalanan selama 24 jam ini telah membuka mata saya. Saya besar di kota. Tak pernah sama sekali ke hutan. Ini membuat saya sadar arti pentingnya konservasi dan kepedulian kepada alam,” terang Omar di ujung perjalanannya.

Dengan menelusuri RER, Omar tak hanya bertualang, tapi juga semakin menghargai hutan demi bumi yang lebih hijau. Untuk masa depan yang lestari.

RER Bentuk Dedikasi APRIL Demi Bumi, Wujudkan FoLU Net Sink 2030

Direktur Utama PT RAPP Sihol Aritonang mengatakan, pencapaian RER tak lepas dari komitmen APRIL Group terhadap pengelolaan hutan berkelanjutan.

“RER menjadi bentuk nyata komitmen APRIL Group dalam mendukung upaya nasional di bidang keanekaragaman hayati, serta pengendalian perubahan iklim dengan mengurangi emisi karbon,” jelas Sihol.

Sihol mengatakan komitmen APRIL Group dalam mendukung lanskap yang berkembang diikuti dengan peluncuran komitmen APRIL2030 pada November 2020 lalu.

Melalui APRIL2030, APRIL Group menunjukkan dedikasi nyata di bidang lingkungan dengan berinvestasi total 100 juta dolar AS dalam kurun waktu 10 tahun untuk upaya restorasi dan konservasi APRIL Group. Kemudian diperkuat dengan menyisihkan 1 dolar AS dari setiap ton serat hutan tanaman industri yang dipanen per tahun untuk konservasi lanskap.

Baca: Investasi Hijau dan Transisi Energi Bukti Komitmen RAPP Wujudkan Net Zero Emission

Senada dengan itu, External Affairs Director RER Nyoman Iswarayoga, mengungkapkan, yang dilakukan di RER sejalan dengan aksi mitigasi yang dirancang Kementerian Lingkungan Hidup dan Kehutanan untuk mengurangi emisi karbon dan mempercepat mencapai Forest and Other Land Uses (FoLU) Net Sink 2030.

“Perlindungan dan pemulihan di RER merupakan bentuk komitmen kami dalam mendukung upaya restorasi hutan nasional serta mendorong terealisasinya carbon net sink dari sektor FoLU pada tahun 2030,” kata Nyoman.

Sebelumnya, Menteri Lingkungan Hidup dan Kehutanan Siti Nurbaya mengatakan kegiatan restorasi ekosistem berperan signifikan dalam penurunan gas rumah kaca, serta peningkatan stok karbon di alam.

“Indonesia sangat serius dalam pengendalian perubahan iklim. Restorasi ekosistem berperan penting,” kata Menteri Siti.

Sampai saat ini, ada 16 unit manajemen restorasi di Indonesia. Salah satunya adalah RER.

Penelitian Universitas Leeds di jurnal Nature Communications edisi 2 Desember 2021 menyebutkan bahwa merehabilitasi hutan gambut-seperti di kawasan RER-akan menghindarkan Indonesia dari 12.000 kematian dini setahun. Angka ini datang dari pengurangan area yang rusak akibat kebakaran 2015 seluas 6%, mengurangi emisi CO2 18%, dan mengurangi partikel halus PM2,5 24% di udara.

Laura Kiely, peneliti di University of Leeds, seperti dikutip dari ekuatorial.com, mengatakan bahwa manfaat restorasi gambut diantaranya untuk kualitas udara, dan kesehatan masyarakat. Sebaliknya, kerusakan gambut memicu kebakaran, merusak lahan pertanian serta mengganggu transportasi, pariwisata, dan perdagangan.

Lahan gambut di Indonesia, menurut studi ini, menyimpan sekitar 57 miliar ton karbon atau 55% karbon lahan gambut tropis dunia. Alasan-alasan ilmiah semakin memperkuat pentingnya memulihkan dan merestorasi hutan gambut dan keanekaragaman hayati di dalamnya. Seperti yang dilakukan di RER.

Langkah APRIL Group dalam RER juga telah mendapatkan apresiasi dari Executive Director Tropical Forest Alliance 2020, Justin Adams. Menurut dia, RER yang dilakukan APRIL menunjukkan peranan sebuah perusahaan untuk memastikan perlindungan dalam produksi di suatu bentang alam.

“Harus dihargai, bahwa perusahaan pemasok pulp dan kertas telah berkomitmen untuk mendukung masyarakat dan hutan dengan metode yang mereka miliki,” ungkap Adams.

Penulis : Yusni Fatimah Lubis
Editor : Jef Syahrul
Kategori : Ekonomi, Lingkungan, Riau
Untuk saran dan pemberian informasi kepada CAKAPLAH.com, silakan kontak ke email: redaksi@cakaplah.com
Berita Terkait
Komentar
cakaplah-mpr.jpeg
Selasa, 02 November 2021
Terima Aspirasi PPPK Guru, DPR Desak Peserta Yang Memenuhi Passing Grade Diluluskan
Senin, 01 November 2021
Komisi III DPR Dukung Langkah Kapolri Perbaiki Institusi Polri
Senin, 01 November 2021
Pimpinan DPR Sebut Kita Bersyukur Indonesia Jabat Presidensi G20
Minggu, 31 Oktober 2021
Arzetti Dukung Pemerintah Sosialisasikan Bahaya BPA

MPR RI lainnya ...
Berita Pilihan
Selasa, 26 April 2022
DPRD Dukung Pemprov Riau Tindak Tegas PKS Nakal, Kalau Melanggar Cabut Izin !
Selasa, 26 April 2022
Polemik Rotasi AKD DPRD Riau, Sugeng Pranoto: Hari Kamis Paripurna
Selasa, 26 April 2022
Sikapi Turunnya Harga Sawit di Riau, Ini Upaya Gubri
Selasa, 26 April 2022
CPNS dan PPPK Baru di Rohul Dipastikan Tak Terima THR, Ini Sebabnya...
Selasa, 26 April 2022
Sambut Mudik Lebaran, HK Operasikan 2 Ruas JTTS, Termasuk Tol Pekanbaru-Bangkinang
Senin, 28 Maret 2022
Ibu Muda Ini Ditangkap Polisi Usai Simpan Narkotika di Kandang Anjing
Minggu, 27 Maret 2022
Polda Riau Tingkatkan Kasus Jembatan Selat Rengit Meranti ke Penyidikan
Selasa, 26 April 2022
PPKM Level 2 Kota Pekanbaru Berlanjut hingga 9 Mei
Selasa, 26 April 2022
Parisman: 10 Tahun Visioner yang Menenggelamkan Pekanbaru
AMSI
Topik
Senin, 12 Desember 2022
Kapolda Riau Resmikan Kantor Pelayanan Terpadu Polres Rohil di Bagansiapiapi
Selasa, 08 Januari 2019
Penerimaan Pajak Air Tanah Pekanbaru 2018 Meningkat
Minggu, 06 Januari 2019
Mega Training 'Magnet Rezeki'
Minggu, 06 Januari 2019
Taman Marga Satwa Kasang Kulim, Kawasan Wisata Alam dan Hiburan

CAKAPLAH TV lainnya ...
Selasa, 31 Januari 2023
Begini Padatnya Kegiatan Gubernur Syamsuar
Selasa, 31 Januari 2023
Diresmikan Rektor dan Anggota DPR, Rusun Unilak Bisa Tampung 48 Mahasiswa
Selasa, 31 Januari 2023
Masrul Gusti Terpilih Jadi Ketua PWI Rohil Periode 2022-2025
Selasa, 31 Januari 2023
Muswil Resmi Dibuka, Aspedi Riau Diharapkan Bangkit dan Berkembang Pasca Pandemi

Serantau lainnya ...
Selasa, 31 Januari 2023
3 Zodiak Jalani Hidup Paling Beruntung Bulan Februari 2023
Senin, 30 Januari 2023
Berdesain Unik, Pojok Baca RSUD Tengku Rafian Siak Juara 1 Lomba Perpustakaan
Selasa, 24 Januari 2023
Si Kembar Atlet Sepatu Roda Rohul Raih Gelar Perdana 2023
Jumat, 20 Januari 2023
Masakan Dapur Lapas Pekanbaru Resmi Bersertifikasi Halal dari MUI

Gaya Hidup lainnya ...
Selasa, 08 November 2022
Festival Halloween Itaewon Tewaskan 154 Orang, Ini 4 Festival Berdarah Lainnya yang Tercatat dalam Sejarah
Senin, 05 September 2022
Merindu Wajah Indah Pekanbaru, Muflihun Optimis Raih Piala Adipura
Senin, 29 Agustus 2022
Peringatan HUT RI Ke-77 Jadi Momentum Refleksi Perjuangan Para Pendiri Bangsa
Selasa, 16 Agustus 2022
GALERI FOTO: Dalam Rangka Hari Jadi ke-65 Provinsi Riau, Ribuan Masyarakat Hadiri Dzikir Akbar Bersama Ustaz Das'ad Latif

Advertorial lainnya ...
Selasa, 31 Januari 2023
Oppo Find X6 Series Akan Punya Tiga Varian, Ini Bocorannya
Senin, 16 Januari 2023
Asyik, Layar Samsung Galaxy Z Fold 5 Bakal Minim Kerutan
Sabtu, 14 Januari 2023
30 Anggota API BPD Riau Ikuti Kelas Digital Marketing
Rabu, 04 Januari 2023
Setahun Pasca Merger, IOH dan Twimbit Luncurkan Hasil Riset Empowering Indonesia 2023

Tekno dan Sains lainnya ...
Selasa, 31 Januari 2023
Peringati Hari Kanker Dunia, IDI Pekanbaru akan Gelar Berbagai Kegiatan
Senin, 30 Januari 2023
Prevalensi Stunting di Siak Naik 3 Persen, Wabup: Perlu Perhatian Serius
Senin, 30 Januari 2023
Sederhanakan Birokrasi, BKKBN Riau Terbitkan Surat Tugas Tim Kerja
Senin, 23 Januari 2023
Direktur Kemenkes Minta Layanan Kanker dan Jantung di RSUD Arifin Achmad Riau Ditingkatkan

Kesehatan dan Keluarga lainnya ...
Selasa, 31 Januari 2023
Gubernur Syamsuar Bangga Anak Riau Diterima Magang di Thailand dan Filipina
Jumat, 20 Januari 2023
Waka DPRD Riau Hardianto Raih Gelar Magister Manajemen dari Sekolah Pascasarjana Unilak
Rabu, 18 Januari 2023
Syamsuar, Ganjar hingga Risma Hadiri Pelantikan Rektor IPB
Selasa, 17 Januari 2023
Mahasiswa IPB Goes to School ke 80 Sekolah di Riau

Kampus lainnya ...
Rabu, 09 November 2022
Wijatmoko Rah Trisno Pimpin Forum CSR Provinsi Riau
Rabu, 12 Oktober 2022
BDI EMP Bersama Bakrie Amanah Salurkan Santunan Pendidikan Tahap II
Senin, 10 Oktober 2022
Wujudkan Kota Dumai Bersih, BRK Syariah Bantu Pengadaan Sarana Angkutan Sampah Lewat Program CSR
Minggu, 09 Oktober 2022
BSI dan BSI Maslahat Bantu Pembuatan Sumur Bor Yayasan Al Muslimin Dumai

CSR lainnya ...

APRIl - Imlek 2023
Terpopuler
BUMD 2023
Foto
PCR 2023
Khas Hotel November 2022
Selasa, 31 Januari 2023
7 Drakor Terbaru Februari 2023, Ada The Heavenly Idol dan Taxi Driver 2
Senin, 30 Januari 2023
Sosialisasi Upaya Konservasi Gajah, Komedian Komeng dan Djarwo Kwat Kunjungi PLG Minas
Selasa, 10 Januari 2023
Luna Maya Buka Suara Soal Kabar Menikah dengan Gading Marten
Selasa, 06 Desember 2022
Bukan dengan Istri, Shah Rukh Khan Umrah Didampingi Bodyguard

Selebriti lainnya ...
Nataru 2022 April.RAPP
Rabu, 09 Oktober 2019
Jadi Pimpinan DPRD Siak Dari Partai PAN, Ini Sosok Fairuz
Rabu, 09 Oktober 2019
Indra Gunawan Akan Berjuang Untuk Masyarakat dan Loyal Terhadap Partai
Rabu, 09 Oktober 2019
Ternando Jadi Anggota DPRD Siak Termuda dan Suryono Terpilih Dengan Suara Terkecil
Rabu, 09 Oktober 2019
Reaksi Pimpinan DPRD Siak Terkait PTPN V Buang Limbah Sembarangan

Parlementaria Siak lainnya ...
Jumat, 02 Desember 2022
Lima Waktu Mustajab untuk Berdoa
Jumat, 02 Desember 2022
Amalan Hari Jumat yang Disunnahkan Rasulullah
Jumat, 18 November 2022
Pegadaian Tawarkan Produk Arrum Haji, Cicilan hanya Rp22 Ribu Perhari
Senin, 31 Oktober 2022
Forum Pekanbaru Kota Bertuah Taja Peringatan Maulid Nabi

Religi lainnya ...
Indeks Berita
www www