Minggu, 25 Juli 2021

Breaking News

  • Pasokan Listrik untuk Blok Rokan Dipastikan Aman   ●   
  • Polda Riau Sudah Periksa Syamsuar Terkait Karikatur Gubernur Drakula   ●   
  • Kejagung Tetapkan Pelanggar PPKM Darurat Diancam 1 Tahun Penjara   ●   
  • Cegah Penyebaran Varian Delta, Masuk Riau Lewat Jalur Darat dan Laut Wajib Swab Antigen   ●   
  • Gubri: Zona Merah dan Oranye Dilarang Salat Idul Adha di Masjid   ●   
  • Ditanya Perkembangan Perkara Suap Annas Maamun di RAPBD Riau Tahun 2014-2015, KPK Bungkam   ●   
  • WNA Masuk Indonesia, PKS: Jangan Sampai Publik Mengira PPKM Darurat Hanya Lip Service!   ●   
  • Israel Tawarkan Vaksin yang Nyaris Kedaluwarsa ke Negara Lain   ●   
  • Singkirkan Spanyol Lewat Adu Penalti, Italia Lolos ke Final   ●   
  • Sindikat Vaksin Covid Palsu Ditangkap setelah Suntikkan Air Garam ke 2.000 Warga
Yamaha 17 Juli 2021

Ekonom Sebut Pemerintah Ngutang Untuk Bayar Utang
Selasa, 29 Juni 2021 07:33 WIB
Ekonom Sebut Pemerintah Ngutang Untuk Bayar Utang
Ekonom Faisal Basri. (Andika Wahyu).

(CAKAPLAH) - Ekonom Senior Faisal Basri membuka penggunaan utang pemerintah. Menurutnya mayoritas utang digunakan untuk membayar beban bunga utang, alias untuk gali lubang tutup lubang.

Kondisi ini tercermin dari belanja pemerintah dalam APBN.

"Kita lihat selama era pemerintahan Jokowi belanja yang naik paling kencang adalah bayar bunga utang. Jadi, kita utang buat bayar bunga utang juga, gali lobang tutup lobang istilahnya," ujarnya kepada CNNIndonesia.com, Senin (28/6).

Faisal mengatakan berdasarkan data yang dihimpunnya dari APBN, ia tahu selama 2014 hingga sekarang ini, pertumbuhan belanja untuk pembayaran utang mencapai 108 persen. Itu merupakan yang paling tinggi.

Baru kemudian pengeluaran diikuti oleh belanja barang sebesar 105 persen dan belanja pegawai 73 persen.

Sebaliknya, pertumbuhan belanja yang berkaitan dengan rakyat langsung justru lebih rendah. Misalnya, belanja sosial hanya tumbuh 64 persen.

Karenanya, ia menilai klaim pemerintah bahwa utang pemerintah digunakan untuk membiayai pembangunan infrastruktur tidak sepenuhnya benar. Pasalnya, mayoritas utang justru digunakan untuk membayar bunga utang.

Sementara itu, pembangunan infrastruktur justru mayoritas menggunakan utang dari BUMN infrastruktur. Dalam catatannya, utang BUMN non keuangan mencapai lebih dari Rp1.000 triliun pada Maret 2021 akibat tugas pembangunan infrastruktur.

"Jadi, bohong besar kalau kita utang kelihatan tuh infrastruktur dibangun dimana-mana, tidak betul. Kalau dilihat dari sini sebagian besar kenaikan utang buat bayar bunga utang, belanja barang, dan belanja pegawai," ujarnya.

Dalam kesempatan itu, ia juga memperingatkan pemerintah bahwa utang RI tidak dalam kondisi baik-baik saja. Sebab, utang RI semakin membebani APBN.

Indikatornya, lanjut dia, rasio pembayaran bunga utang terhadap pengeluaran atau belanja dan pendapatan APBN milik Indonesia sudah tinggi. Masing-masing mencapai 12 persen dan 14 persen.

Angka ini hampir menyamai AS yakni rasio pembayaran bunga utang terhadap pengeluaran sebesar 12 persen dan rasio pembayaran bunga utang terhadap pendapatan 15,5 persen.

Dibandingkan negara lain, rasio pembayaran bunga utang Indonesia terbilang tinggi. Jepang misalnya, masing-masing hanya 9 persen.

Padahal, rasio utang Jepang terhadap PDB paling tinggi mencapai 237 persen terhadap PDB.

Indonesia juga melampaui negara lain seperti Yunani dengan rasio pembayaran bunga utang 6 persen, Italia masing-masing 7,8 persen dan 8,2 persen, maupun Singapura yang masing-masing hanya 0,6 persen dan 0,4 persen.

"Jadi jangan dibilang ini tidak ada masalah. Ini sudah bermasalah. Ini sudah membebani, sudah menggerogoti APBN dan berpotensi kalau ada apa-apa, maksudnya kalau ada krisis kecil rupiah bisa merosot, karena Indonesia harus bayar bunga lebih banyak saat rupiah merosot," ujarnya.

Indikator lainnya, Bank Dunia menyebut bahwa rasio pembayaran bunga utang Indonesia dibandingkan pendapatan ekspor mencapai 39 persen. Artinya, 39 persen cadangan devisa yang didapatkan Indonesia dari ekspor digunakan untuk membayar bunga utang alih-alih untuk membiayai sektor produktif lainnya.

Angka ini merupakan yang tertinggi keempat setelah Montenegro (55 persen), Brasil (53 persen), dan Argentina (47 persen).

"39 persen harus disisihkan untuk membayar cicilan dan bunga utang, ini kita tinggi sekali. Contohnya, Filipina hanya 10 persen, China cuma 10 persen, India 9 persen. Nah, ini kan sudah merongrong kemampuan kita," imbuhnya.

Menurutnya, lambat laun tumpukan itu akan membebani masyarakat, dalam bentuk kenaikan tarif pajak. Sebab, pemerintah harus berputar otak mencari sumber pendanaan untuk membayar bunga utang maupun cicilannya.

"Itu sudah ada rencana menaikkan PPN dan memajaki sembako, itu langsung dampaknya terasa padahal masyarakat sedang berjuang hadapi pandemi. Itulah hakikatnya kenaikan PPN ini juga menunjukkan beban utang pemerintah yang makin berat, tidak tahu harus membiayai dari mana ya dipajaki rakyatnya," tuturnya.

Editor : Ali
Sumber : Cnnindonesia.com
Kategori : Nasional, Ekonomi
Untuk saran dan pemberian informasi kepada CAKAPLAH, silakan kontak ke email: redaksi@cakaplah.com
Berita Terkait
Komentar
cakaplah-mpr.jpeg
Kamis, 22 Juli 2021
MPR Desak Vaksin Dosis Ketiga untuk Nakes Dilakukan Secepatnya
Rabu, 14 Juli 2021
Darurat Covid-19, Pemerintah Telah Tetapkan PPKM Darurat MPR Minta Semua Harus Berdoa
Senin, 12 Juli 2021
MPR: Koperasi Sebagai Panglima Menjaga Ketahanan Ekonomi Nasional
Jumat, 09 Juli 2021
MPR: Penting untuk Hadirkan Kolaborasi dalam Hadapi Covid-19

MPR RI lainnya ...
Berita Pilihan
Senin, 12 April 2021
Terapkan Digitalisasi, Operasi PT CPI Makin Kompetitif
AMSI
Topik
Jumat, 07 Mei 2021
Dugaan Penggelapan Jual Beli Tanah, Rico Berharap Proses Hukum Tetap Berjalan
Selasa, 08 Januari 2019
Penerimaan Pajak Air Tanah Pekanbaru 2018 Meningkat
Minggu, 06 Januari 2019
Mega Training 'Magnet Rezeki'
Minggu, 06 Januari 2019
Taman Marga Satwa Kasang Kulim, Kawasan Wisata Alam dan Hiburan

CAKAPLAH TV lainnya ...
Minggu, 25 Juli 2021
Sukamdi Terpilih sebagai Ketua Umum Masjid Paripurna An-Najah Tangkerang Utara
Sabtu, 24 Juli 2021
Patroli Skala Besar, Polres Rohul Salurkan Bantuan untuk Pedagang Kecil
Sabtu, 24 Juli 2021
APHI Lapor ke DLHK Riau Soal Dugaan 500 Ribu Hektare Lahan Konsesi IUPHHK-HTI Jadi Kebun Sawit Ilegal
Sabtu, 24 Juli 2021
Kwarcab Pramuka Pekanbaru gelar 45 Kegiatan di Seluruh Kwartir Ranting

Serantau lainnya ...
Rabu, 21 Juli 2021
Anak Didik AMS Juarai Pemilihan Bujang Dara Pekanbaru 2021
Selasa, 13 Juli 2021
Famys Hijab, Pilihan Tepat untuk Tampil Cantik Saat Idul Adha
Jumat, 09 Juli 2021
Berkembang Pesat, Irvan Asmara Sukses Dirikan AMS Modelling School
Kamis, 08 Juli 2021
DRV Beauty Store Jadi Ikon Kosmetik di Sungai Penuh, Produknya Lengkap dan Original

Gaya Hidup lainnya ...
Kamis, 15 Juli 2021
BEM Se-Riau: Bank Riau Kepri Merupakan BUMD Paling Produktif Se-Riau
Kamis, 31 Desember 2020
Tutup Tahun 2020 BOB PT BSP Pertamina Hulu Tajak Sumur Migas
Jumat, 28 Agustus 2020
PGN Komitmen Bangun Infrastruktur Baru Untuk Mendorong Bauran Energi Nasional
Jumat, 28 Agustus 2020
Jaga Ketahanan Listrik di Batam, PGN dan PT Energi Listrik Batam (ELB) Teken Perjanjian Jual Beli Gas

Advertorial lainnya ...
Jumat, 16 Juli 2021
Benarkah Dunia Butuh Dosis Ketiga Vaksin Covid-19?
Jumat, 02 Juli 2021
Heboh Bill Gates dan Istrinya Sebenarnya sudah Meninggal Tahun 2013 Lalu
Minggu, 09 Mei 2021
5 Smartphone Terbaru dari Oppo Tahun 2021
Senin, 03 Mei 2021
Aturan Privasi Baru WhatsApp Berlaku Kurang dari 2 Pekan Lagi

Tekno dan Sains lainnya ...
Jumat, 16 Juli 2021
Ayah Bunda, Ini 7 Inspirasi Nama Bayi Perempuan Bermakna Lembut
Kamis, 17 Juni 2021
Pentingnya Menjaga Pola Hidup Untuk Kesehatan Kulit, Begini Penjelasan dr Vee Clinic
Rabu, 05 Mei 2021
Kurang Minum Air Putih saat Berbuka Bisa Bikin Berat Badan Melonjak
Selasa, 13 April 2021
Tips Sehat saat Puasa: Olahraga Ringan dan Penuhi Nutrisi

Kesehatan dan Keluarga lainnya ...
Jumat, 23 Juli 2021
Gelar FGD, Unilak Hadirkan Pakar dari Berbagai Disiplin Ilmu
Jumat, 23 Juli 2021
Dorong Terbentuk Presedium IKA UIN Kabupaten/kota, Abdul Wahid Roadshow ke Daerah
Sabtu, 17 Juli 2021
36 Lulusan STIA-I Diwisuda
Sabtu, 17 Juli 2021
Digembleng Selama Enam Bulan, Shifthink Ingin Ciptakan Para Programer Handal

Kampus lainnya ...
Minggu, 09 Mei 2021
Ramadan Penuh Berkah, BRI Bagikan Bingkisan ke Panti Asuhan, Panti Werdha, Jurnalis dan Masyarakat
Jumat, 15 Mei 2020
BRI Salurkan Bantuan Rp 22,16 Miliar Hasil Donasi 62 Ribu Karyawan untuk Covid-19
Kamis, 23 April 2020
PT SRL dan Mitra Bagikan 17.500 Paket Sembako di Tiga Provinsi
Senin, 23 Maret 2020
PT Musim Mas Salurkan Bantuan Ternak Sapi untuk Kelompok Tani di Pelalawan

CSR lainnya ...

PCR 15 Juli 2021
Terpopuler

02

Kamis, 22 Juli 2021 16:08 WIB
Ditahan Jaksa, Donna Fitria Menangis
Permata
Foto
Unilak 1 Juni 2021
Pelantikan Bupati Siak - Pemkab Siak
Jumat, 16 Juli 2021
Jedar Ungkap Pernah Dekat dengan Pria Ternyata Gay, Terbongkar Gara-gara...
Jumat, 02 Juli 2021
Dalang Kondang Ki Manteb Sudharsono Berpulang ke Rahmatullah
Kamis, 01 Juli 2021
Peramal Mbak You Meninggal Dunia
Kamis, 29 April 2021
7 Artis Indonesia dengan Bayaran Selangit

Selebriti lainnya ...
Bhayangkara 2021 CAKAPLAH
Rabu, 09 Oktober 2019
Jadi Pimpinan DPRD Siak Dari Partai PAN, Ini Sosok Fairuz
Rabu, 09 Oktober 2019
Indra Gunawan Akan Berjuang Untuk Masyarakat dan Loyal Terhadap Partai
Rabu, 09 Oktober 2019
Ternando Jadi Anggota DPRD Siak Termuda dan Suryono Terpilih Dengan Suara Terkecil
Rabu, 09 Oktober 2019
Reaksi Pimpinan DPRD Siak Terkait PTPN V Buang Limbah Sembarangan

Parlementaria Siak lainnya ...
UIR 2021
Jumat, 16 Juli 2021
Jangan Sampai Salah Beli, Berikut Syarat Hewan Kurban
Jumat, 02 Juli 2021
Meninggal Dunia Akibat Covid-19 Seperti Apa yang Bisa Disebut Syahid?
Senin, 14 Juni 2021
Santri Rumah Qur'an Hajjah Rohana Tak Hanya Fokus Tahfiz Tapi Juga Belajar Pokok Keislaman
Selasa, 18 Mei 2021
Hukum Menggabung Puasa Qada Ramadan dan Syawal

Religi lainnya ...
Pelantikan Bupati Pelalawan Sukri - Nasarudin dari DPRD
Indeks Berita
Idul Fitri 1442 BRKWaisak 26 Mei 2021 - APRILPesonna Hotel Januari 2021Diskes Rohul 2021
www www